Interior Kapel Sistine – Michelangelo Buanarrotti

Interior Kapel Sistine   Michelangelo Buanarrotti

Ketika Michelangelo menerima pesanan untuk fresco dari Paus Julius II untuk Kapel Sistine, lemari besinya tidak berbeda dari lemari besi sebagian besar gereja saat itu – itu hanya dipenuhi dengan bintik-bintik bintang berkilau dengan latar belakang biru.

Julius II menyarankan di antara lengkungan untuk menulis angka dua belas rasul, dan menutupi langit-langit dengan ornamen yang cocok. Tetapi Michelangelo meyakinkan Paus Julius II tentang kegagalan rencananya dan menerima kebebasan kreatif sepenuhnya.

Seni melukis langit-langit telah dikenal sejak zaman kuno, tetapi secara bertahap itu dilupakan. Ketertarikan padanya muncul hanya pada akhir abad ke lima belas. Lukisan seperti itu pertama kali dibuat di Mantua oleh Andrea Mantegna, seolah membuka interior ruangan. Untuk melakukan ini, ia menggunakan perspektif “sotto in su”, di mana semua tokoh melambung di ruang di atas penonton.

Seratus tahun kemudian, Annibale Carrachi bekerja dengan teknik serupa di Istana Farnese. Pada abad XVIII, Giovanni Battista Tiepolo membuat sejumlah langit-langit dan lukisan dinding dekoratif, dibuat dengan teknik mural dan minyak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)