Dewa Asmara dan Jiwa – Francois Gerard

Dewa Asmara dan Jiwa   Francois Gerard

Orang-orang sezaman menyebut François Gerard “pelukis raja dan raja pelukis.” Ketenaran seperti itu dibawa ke master oleh potret orang yang dimahkotai dan anggota masyarakat tinggi yang dilakukan olehnya. Model-modelnya anggun dan ketat, genit dan anggun, berani dan signifikan. Seorang seniman berbakat melukis mereka seperti yang mereka inginkan.

Gerard belajar di Wisma Kerajaan di Paris, kemudian mengunjungi bengkel pematung O. Pagu dan N. Brenet, dan kemudian menjadi murid J. L David yang terkenal. Pada awal 1790-an, seniman, terutama untuk tujuan menghasilkan, terlibat dalam ilustrasi buku.

Pada 1795, Gerard menyajikan di Salon lukisan “Belisarius Carrying His Guide, Stung by a Snake” dan pada tahun yang sama melukis potret “Artis J. B. Isabe dengan putrinya.” Karya-karya ini membawa kemuliaan bagi tuannya. Dalam karyanya, Francois Gerard mengandalkan tradisi klasisisme.

Namun, dengan menggunakan bahasa lukisan klasik yang ketat, ia mengungkapkan tema romantis, yang diambil tidak hanya dari modernitas dan sejarah, tetapi juga dari plot mitologis yang biasa digunakan untuk klasisisme, seperti, misalnya, dalam lukisan Amur dan Psyche.

Karya terkenal lainnya: The Battle of Austerlitz. 1810. Museum Nasional, Versailles; “Penobatan Charles X di Reims pada tahun 1825.” 1829. Museum Nasional, Versailles; “Potret Josephine, istri Napoleon.” 1801. Pertapaan, St. Petersburg.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)