Dewa Olimpiade – Giulio Romano

Dewa Olimpiade   Giulio Romano

Mural paling menakjubkan di Italia Utara, penuh dengan simbol astrologi dan mitologis, adalah siklus skala besar di Palazzo del Te di Mantua. Itu diciptakan oleh pelukis Romawi Giulio Pippi, yang mendapatkan ketenaran dengan nama Giulio Romano. Siklus itu disusun sebagai lukisan dekoratif dari istana pinggiran kota besar, dibangun sesuai dengan desainnya sendiri. Istana ini didirikan atas perintah Marquis Federico Gonzaga, yang kemudian dinamai Adipati Mantua pertama. Istana mengambil namanya dari tempat di mana ia berada: Pulau Te, yang dikelilingi oleh danau dan kanal yang berbatasan dengan dinding selatan Mantua abad pertengahan.

Dengan mengundang Giulio Romano untuk melukis dinding, Adipati Gonzaga mengharapkan pengetahuan khusus di bidang seni klasik dari seniman Romawi dan siswa Raphael. Dan kemudian Dominic Ingres terpaksa mengakuinya, berseru: “Giulio Romano – ini adalah barang kuno itu sendiri!” Dalam lukisan-lukisan rumah kediaman Duke of Mantua, Giulio Romano melampiaskan imajinasi yang tiada habisnya, mengubah setiap kamar menjadi kejutan nyata. Lukisan kaya aula Giants menggambarkan dewa-dewa Yunani di Olympus.

Di tengah lemari besi, elang Zeus duduk di atas takhta yang ditinggalkan, dan lebih dekat dengan penonton, di awan, membentuk cincin hidup, para dewa melambung, dipimpin oleh petir Zeus yang bergolak. Di sebelah Zeus adalah istri Zeus, Hera, pelindung wanita dan pernikahan. Di sebelah kiri mereka – dengan tangan diangkat ke surga, Hades, saudara Zeus, penguasa dunia bawah; Ares dengan pedang di tangannya, dewa perang berbahaya dan berbahaya; Eros, dewa cinta yang kuat, digambarkan sebagai pemuda bersayap dengan panah; Aphrodite, dewi cinta dan keindahan. Di sebelah kanan adalah Artemis duduk di atas singa, dewi perburuan, pelindung tumbuhan dan hewan; Demeter, dewi kesuburan dan pertanian; Hercules, putra Zeus, dengan tongkat di bahunya; Dionysos dalam karangan bunga, dewa pembuatan anggur dan kesuburan; Hermes dalam topi dengan sayap, utusan para dewa; Hephaestus dengan palu di bahunya, dewa api dan pandai besi.

Di seberang lemari besi, di seberang Zeus dan Hera, ada Poseidon dengan trisula, saudara lelaki Zeus, penguasa lautan; Athena dengan helm dan tombak di tangannya, dewi kebijaksanaan dan perang yang adil; Hestia, dewi suci perapian. Orang Yunani kuno percaya bahwa para dewa tinggal di Gunung Olympus – puncak tertinggi di Yunani, di mana bumi bertemu dengan langit. Mereka menjalani kehidupan yang mirip dengan kehidupan orang-orang, dan dari sana mereka menyaksikan manusia biasa.

Dewa tertinggi Yunani adalah Zeus. Zeus adalah tuan dan bapak para dewa dan manusia, namanya berarti “langit cerah”. Setelah mengalahkan ayahnya Cronus, Zeus menjadi penguasa Olympus. Untuk menghormati acara ini, Tuan para Dewa, guruh yang maha kuasa memerintahkan setiap empat tahun untuk mengadakan acara keagamaan, yang disebut Olimpiade sebagai simbol persatuan dan persetujuan bersama dari orang-orang Yunani.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)