Charles I dalam tiga sudut – Anthony Van Dyck

Charles I dalam tiga sudut   Anthony Van Dyck

Puncak dari masa kreativitas kreativitas Van Dyck bahasa Inggris, para kritikus menganggap karyanya “Charles I dalam tiga perspektif.” Potret itu dimulai oleh seniman kemungkinan besar pada paruh kedua 1635, ketika raja “sedang mekar penuh kekuatan hidup murah hati yang diberikan kepadanya. Dia sangat baik dibangun. Sifatnya lebih melankolis daripada ceria, ia memiliki penampilan yang sekali pakai, menyenangkan seperti serius “Tindakan raja menunjukkan bahwa dia tidak ditandai oleh nafsu yang tidak moderat dan kecenderungan despotik, dan dia benar-benar berdaulat penuh dengan kebaikan dan keadilan.”

Dalam potret itu, Van Dyck memperkenalkan kesetiaan sedemikian dalam transmisi warna, bentuk, dan cahaya sehingga raja muncul di depan mata penonton di semua seluk-beluk pengalamannya. Melalui penelitian yang teliti terhadap bagian luar, maka dapat dikatakan, bahwa tuan agung Abad Pertengahan mencapai reproduksi jiwa orang-orang yang mereka gambarkan.

Potret “Charles I dalam tiga perspektif” akan dikirim ke Roma ke pematung Lorenzo Bernini, yang seharusnya menggantikan lukisan itu dengan model yang hidup. Dengan menggunakannya, pematung itu membuat patung Charles I.

Tahta kepausan berencana membawa patung marmer Charles I kepada Ratu Henrietta Mary, dan perintah itu dibuat oleh Paus Urbanus VIII pada saat Vatikan memiliki harapan untuk mengembalikan Inggris ke pangkuan Gereja Katolik. Meninggalkan tanah airnya setelah pernikahan, puteri Prancis Henrietta Maria berjanji pada paus dan saudara lelakinya raja Prancis bahwa dia akan membesarkan anak-anaknya dalam iman Katolik dan menjadi juara di negara sesat. Karena Gregorio Panzani, nuncio kepausan di London, pada Juli 1635 memberi tahu paus bahwa raja Inggris sangat senang dengan izin untuk memahat dadanya, yang diberikan paus kepada Lorenzo Bernini.

Van Dyck sangat sadar bahwa lukisan tiga rangkap akan diperiksa dengan cermat oleh para seniman dan penikmat Romawi, dan mengerjakannya dengan sangat hati-hati. Potret itu dibuat oleh urutan yang tidak biasa – Bernini hanya membutuhkan kepala raja, Flemish mungkin terinspirasi oleh “Potret seorang pria dalam tiga sudut” oleh Lorenzo Lotto, tersedia di Majelis Kerajaan.

Potret tiga Charles I dibuat setinggi pinggang dan menggambarkan profil raja, dalam tiga perempat dan wajah penuh dengan latar belakang langit yang berangin. Ada tiga kamisol warna berbeda pada raja, tetapi kerah renda yang sama. Di sebelah kiri, raja memegang pita satin dengan tangan kecil George di atasnya, di sebelah kanan – memegang jubah dengan tangan kanannya. Penonton di sini melihat alis tebal raja yang familier dari potret sebelumnya, kelopak matanya yang berat, hidung panjang, kumis melengkung ke atas, setumpuk rambut dan janggut lancip yang melengkung. Di gambar kiri, rambut lebih panjang daripada di kanan. Tatapan raja kontemplatif dan terpisah, dan seluruh penampilannya diilhami dengan agung dan martabat.

Raja menyukai potret itu, dan dalam suratnya kepada Bernini, Charles I mengutarakan harapan bahwa pematung itu “memahat gambar kita dengan marmer dalam rupa kita di atas kanvas, yang akan segera dikirimkan kepadanya.”

Setelah menerima gambar itu, pematung itu mencatat “beberapa malapetaka yang menyedihkan, bacalah di baris-baris penguasa yang luar biasa ini.” Dia membuat patung Charles I pada musim panas 1636, dan pada musim semi tahun depan, Cardinal Barberini mengurus pengiriman pekerjaan ke Inggris. Patung tiba di Istana Outland pada bulan Juli 1637 dan diterima dengan antusias “tidak hanya untuk penguasaan kinerja, tetapi juga karena kemiripannya yang ekstrem dengan penampilan raja.” Sang ratu yang riang memberi Barberini berlian senilai 4.000 scudi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)