Samson dan Delilah – Anthony Van Dyck

Samson dan Delilah   Anthony Van Dyck

Ingatan orang sezaman dengan lukisan ini tidak sampai kepada kita – untuk pertama kalinya disebutkan hanya pada tahun 1711. Namun cara penulisan ini memungkinkan Anda untuk menentukan tanggal secara akurat pada periode ketika van Dyck bekerja di bengkel Rubens.

Memang, pengaruh Rubens di sini begitu besar sehingga sampai abad ke-19 lukisan ini dikaitkan dengan tepat pada kuasnya, dan hanya baru-baru ini sebagian besar peneliti sepakat bahwa ini adalah karya van Dyck muda. Segera setelah kembali dari Italia pada 1608, Rubens melukis gambar dengan plot yang persis sama, dan lukisan Van Dyck sebagian besar mengulangi pekerjaan gurunya.

Benar, lukisan van Dyck kurang emosional, karena seniman fokus pada keindahan warna dan tekstur. Kisah Samson selama berabad-abad menarik perhatian para seniman, dan alur ceritanya, menceritakan tentang kisah cinta sang pahlawan dengan Delilah yang berbahaya, sangat umum dalam lukisan abad XVII.

Samson, pahlawan tak terkalahkan yang mengalahkan orang Filistin, yang mengancam orang-orang Yahudi, menjadi korban cinta kasih. Dolila bisa mengetahui bahwa rahasia ketidakmampuan Samson terletak pada rambutnya, yang tidak pernah ia potong. Setelah melelahkan pahlawan dengan permainan cinta dan memberinya anggur, wanita itu memanggil tukang cukur, yang memotong rambut Samson, setelah itu ia ditangkap oleh orang Filistin. Samson dipenjara dan dibutakan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)