Moskow II – Vasily Kandinsky

Moskow II   Vasily Kandinsky

“Moscow II”, yang ditulis oleh Kandinsky pada tahun 1916, adalah salah satu lukisan terbaik dari “periode Rusia” dalam koleksi pribadi. Peristiwa bergolak yang membawa artis kembali ke tanah kelahirannya, membangkitkan cinta kota asalnya, tersimpan dalam hatinya selama bertahun-tahun. Pada tahun 1916-1917, terinspirasi oleh kembalinya, Kandinsky menulis beberapa lukisan “Moskow”. Komposisi kaleidoskop ini, dipenuhi dengan energi warna yang hidup, mewujudkan keindahan dinamika Moskow, seperti yang dilihat sang seniman.

“Matahari mencairkan seluruh Moskow menjadi satu bagian, terdengar seperti tabung, mengguncang seluruh jiwa dengan tangan yang kuat. Tidak, persatuan merah ini bukan jam terbaik Moskow. Itu hanya akord terakhir dari simfoni, mengembangkan kehidupan yang lebih tinggi dalam setiap nada, membuat seluruh Moskow terdengar seperti benteng besar orkestra.

Merah muda, ungu, putih, biru, biru, pistachio, rumah-rumah merah menyala, gereja – masing-masing sebagai lagu terpisah – rumput hijau, pohon rendah bersenandung, atau ribuan salju bernyanyi, atau alegretto dari cabang dan ranting telanjang, merah, keras , cincin diam dari dinding Kremlin yang tak tergoyahkan, dan di atasnya, semuanya melebihi dirinya sendiri, seperti seruan serius dari alleluia, yang telah melupakan seluruh dunia, adalah fitur putih, panjang, harmonis serius dari Ivan the Great. Dan pada kerinduannya yang panjang dan abadi untuk langit tegang, leher terentang – kepala emas kubah, yang, di antara bintang emas, perak, beraneka ragam yang mengelilingi kubahnya, Matahari Moskow “Dalam sepucuk surat kepada Munter pada 4 Juni 1916, Kandinsky menulis tentang ide-ide untuk karya baru Moskow saya: “Saya ingin menulis lanskap yang bagus: untuk mengumpulkan elemen individu dan menggabungkannya di atas kanvas.

Gambar ini harus seperti orkestra […] pada jam 8 malam saya pergi ke Kremlin untuk melihat katedral sebagaimana saya ingin menggambarkannya. Mereka mengembangkan kekayaan baru di depan mata saya. “Setelah beberapa minggu, dia kembali menulis kepadanya:” Ini secara bertahap berkembang dalam imajinasi saya. Apa yang hanya fantasi saat ini mengambil bentuk fisik. Apa yang tidak dimiliki oleh gagasan ini adalah kedalaman dan suara, sangat serius, rumit dan pada saat yang sama sederhana. “

Kemudian, setelah dua setengah bulan mengerjakan kanvas, Kandinsky menulis: “Anda tahu bahwa saya memiliki mimpi ini – untuk melukis gambaran besar yang terinspirasi oleh kebahagiaan, sukacita hidup, atau Semesta. Tiba-tiba saya menyadari harmoni warna dan bentuk yang berasal dari dunia ini. sukacita. ” Sangat menarik bahwa di kedua lukisan, “Moscow I” dan “Moscow II” di tengah-tengah kanvas, sepasang kostum tradisional Rusia terlihat jelas, dengan punggung mereka kepada penonton dan seolah-olah sedang merenungkan simfoni megah ibukota. PS: lukisan itu dijual di London pada lelang Sotheby pada 3 Februari 2015 seharga $ 9,48 juta.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)