George Gage dengan dua asisten – Anthony Van Dyck

George Gage dengan dua asisten   Anthony Van Dyck

Mengikuti contoh Rubens, Van Dyck bepergian secara luas di Italia, mempelajari warisan artistiknya. Dia menaruh perhatian besar pada karya-karya lukisan Venesia, di Roma dia tertarik pada karya-karya Michelangelo dan kemudian master, seperti Annibale Caracci dan Gverchino, dia mengunjungi Florence, Bologna, Palermo. Kembali ke Genoa, Van Dyck terus melukis potret bangsawan setempat. Potret karyanya dapat dibedakan dari karya Rubens dengan kehidupan batin yang intens yang bersinar di mata para model seniman yang lebih muda.

Dalam potret terbaik Van Dyck, perhatian sang artis selalu terfokus pada wajah-wajah dengan fitur-fiturnya yang halus, alis yang sedikit berkerut dan penampilan yang dingin, bahkan keras. Pada paruh pertama abad ke-17, tidak ada seorang pun kecuali Van Dyck yang tahu cara menciptakan citra seorang intelektual yang halus, tenang, berpendidikan, dan cukup percaya diri. Sebuah contoh yang bagus dari potret semacam itu, di mana sang master menunjukkan pikiran dan kehendak diplomat, dikombinasikan dengan cita rasa lembut dermawan dan kolektor koleksi untuk raja Inggris Charles I, dapat dilukis oleh George Gage dengan dua asisten, yang ditulis di Genoa pada 1622-1623.

Di atas kanvas sosok yang terbungkus jubah hitam. Wajah kurus dan cerdas pemuda itu berbalik ke arah patung antik, yang ditunjukkan kepadanya oleh dua asistennya dan yang tampaknya akan diperolehnya. Latar belakang adalah pemandangan yang kabur di kabut di belakang kolom Romawi. Wajah para asisten ditulis secara skematis, perhatian difokuskan pada wajah Gage sendiri dan tangan-tangannya yang indah dan gugup dengan jari-jari tipis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)