Autodafe – Pedro Berruguet

Autodafe   Pedro Berruguet

Tema dari autodafe, yaitu, pembakaran bidat, adalah salah satu yang dihormati dalam lukisan gereja Spanyol. Gambar-gambar pada tema-tema ini tidak hanya didekorasi di luar batas altar, tetapi sering ditempatkan di sebelah altar besar. Jadi karya ini: pertama dimaksudkan untuk komposisi kecil di galeri biara Santo Domingo de Avila, itu dipindahkan ke kuil dan dipasang di dekat altar utama.

Lukisan itu menggambarkan pembantaian Albigenses, pengadilan kepausan, yang diketuai oleh St. Dominic. Kaum Albigensia, yang mengabarkan kekristenan kerasulan dan kehidupan yang benar-benar bermoral dan terpencil, pertama-tama disebut “orang baik”, dan setelah mereka dikucilkan di Katedral di Toulouse pada tahun 1119 – “bidat Toulouse.”

Pada abad XIII, perang salib dinyatakan melawan mereka, perang berlangsung lebih dari 15 tahun. Akibatnya, provinsi Provence dan Haute Languedoc yang indah dan berkembang pesat hancur. Paus mengirim sepasukan inkuisitor ke sana, kebanyakan dari Dominikan, yang membangun Albigens yang keras kepala di atas api.

Pada abad XIV, Inkuisisi mengamuk di tempat-tempat itu. Bagian atas komposisi ditempati oleh pengadilan, duduk dengan standar Inkuisisi di bawah kanopi tinggi. Hukuman mati telah dibacakan, perintah terakhir diberikan dan dieksekusi, imam mendesak para terpidana untuk bertobat sebelum kematian, masyarakat sedang menunggu pembalasan yang tak terelakkan terhadap bidat.

Di bawah ini adalah dua terpidana pembakaran. Mereka terikat pada tiang di peron, dan api secara skematis ditunjukkan di sebelahnya. Masih lebih rendah adalah narapidana lainnya; mereka berada di San Benito – topi dan pakaian khusus untuk dieksekusi dengan kata-kata “mengutuk bidat.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)