French Theatre Square di Paris – Camille Pissarro

French Theatre Square di Paris   Camille Pissarro

Tema kota besar menempati tempat sederhana dalam lukisan abad ke-19. Kita dapat mengatakan bahwa kaum Impresionis adalah orang pertama yang memperkenalkan lanskap perkotaan ke dalam seni Prancis. Terutama hebat adalah jasa C. Pissarro, kawan dan sekutu Monet. Pada tahun 1890-an, sudah berada pada usia lanjut, tetapi dipersenjatai dengan bakat dan keahlian yang cemerlang, ia menciptakan banyak lukisan dengan pemandangan Paris.

French Theatre Square berbeda dari lukisan-lukisan serupa lainnya oleh Pissarro dalam hal ciri khas kreativitas seniman sangat terlihat: pengenalan unsur-unsur genre ke dalam lanskap. Menggambarkan sudut favorit kota, Pissarro tidak memikirkannya tanpa orang dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Alun-alun kecil yang dilihat oleh seniman dari jendela bengkel dipenuhi dengan lusinan warga Paris: mereka berdiri dalam antrean omnibus, berjalan di sepanjang jalan atau naik kereta, berbicara dalam bayang-bayang kastanye yang tebal. Sosok-sosok yang benar-benar diuraikan, benar-benar menghilang ketika mencoba untuk melihat mereka dari dekat, memberi tahu kanvas suatu keaktifan yang unik, menyampaikan keributan dari sudut kecil kota besar.

Dalam film “French Theatre Square” mencolok perhatian akan komposisi ini, pada pandangan pertama, “belum selesai”. Di sinilah arsitektural Pissarro yang melekat dari solusi komposisi dimanifestasikan. Gambar secara vertikal dan horizontal dibagi menjadi bagian yang sama. Kompartemen pohon bundar dengan perhitungan yang halus cocok dengan segi empat kanvas, memberikan kejelasan komposisi dan keseimbangan yang stabil. Ruang dalam lukisan Pissarro ditekankan oleh tekstur lapisan cat: daun chestnut di latar depan, ditulis dengan rapat, padat, “corpus”, hampir ilusi, memicu lukisan transparan tipis dari latar belakang.

Warna berkontribusi pada keceriaan keseluruhan, suasana gambar yang ceria. Lansekap kota Pissarro dipenuhi oleh sinar matahari. Warna coklat kekuningan dan krem ​​dari dinding bangunan dan trotoar diterangi oleh matahari, nuansa transparan abu-abu biru, pepohonan hijau yang rimbun, bintik-bintik merah “marquise” bergaris di jendela – semuanya menyatu menjadi akord warna-warni utama.

Lukisan itu memasuki Pertapaan pada tahun 1930 dari Museum Negara Seni Barat Baru di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)