Witches Sabbat – Hans Baldung

Witches Sabbat   Hans Baldung

Ilmu teologi Abad Pertengahan memilih lima konsep utama ilmu sihir: kesepakatan dengan iblis, hubungan intim dengan iblis, penerbangan penyihir, coven, dan perusak. Menurut tuntutan hukum abad pertengahan, setiap pertemuan penyihir dengan kekasih rendah mereka atau iblis itu sendiri disertai dengan keceriaan dan sukacita. Puncak dari perbedaan pendapat ini adalah permainan malam para penyihir, yang utamanya adalah perjanjian besar.

Jika pada tahun 1000 Gereja menganggap penerbangan orang-orang di langit sebagai dongeng kafir, maka setelah 250 tahun dia mengenalinya. Hans Baldung, seperti semua orang yang hidup pada waktu itu, tidak luput dari takhayul. Ukiran Hans Baldung “The Sabbath of the Witches” menunjukkan persiapan terakhir para penyihir untuk permulaan hari Sabat dan bertemu dengan iblis.

Hans Baldung Green tidak hanya seorang pelukis yang dikenal, tetapi juga seorang ahli ukiran yang hebat. Dalam ukiran itu ia mengembangkan tema demonisme, serangkaian potongan kayu dan ukiran tentang penyihir muncul. Karya-karya ini menarik karena menunjukkan kekuatan luar biasa liar menggunakan bunga rampai warna mencolok – kontras hitam murni dengan kuning pucat, abu-abu kotor dan hijau bercahaya menang dalam karya-karya tersebut. Hampir tidak ada bayangan terang, seniman jelas mengatur tugas-tugas lain – untuk membuat pekerjaan cerah dan menarik, tetapi tidak menimbulkan kekaguman. Para penyihirnya jelek, sosoknya bersudut dan seluruh komposisi dibangun di atas semacam fraktur.

Dalam ukiran “Sabat Para Penyihir” kita melihat wanita telanjang bersiap untuk terbang ke Gunung Patah, di mana, menurut legenda, Sabat diadakan. Penyihir dalam ukiran Green adalah siput kasar dan menyeramkan yang mempertahankan dorongan gairah dan kehilangan semua, sampai yang terakhir, kesenangan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)