Victory (pahatan) – Michelangelo Buonarroti

Victory (pahatan)   Michelangelo Buonarroti

Patung Michelangelo Buonarroti “Kemenangan”. Tinggi patung itu 261 cm, marmer. Pada 1534, setelah menyelesaikan pekerjaan patung Victory yang alegoris, Michelangelo meninggalkan Florence, tempat ia tidak merasa aman, dan secara permanen pindah ke Roma. Yang terakhir, periode Romawi karya Michelangelo berlangsung dalam kondisi meningkatnya reaksi sosial. Kontra-reformasi memulai serangannya terhadap tradisi budaya spiritual Renaissance.

Di banyak pusat seni, posisi dominan diduduki oleh seniman yang sopan. Dalam suasana kesepian spiritual yang meningkat, Michelangelo menjadi dekat dengan lingkaran agama dan filosofis, yang dikelompokkan di sekitar penyair terkenal Vittoria Colonna. Tetapi seperti pada zaman Lorenzo Medici, minat kreatif Michelangelo muda jauh melampaui lingkaran sempit para humanis istana, dan sekarang gagasan figuratif dari guru besar itu jauh lebih luas daripada kecenderungan religius dan reformis yang lemah lembut dari teman-temannya.

Realitas historis telah membawa tantangan baru pada seni, dan cita-cita artistik Michelangelo sedang mengalami perubahan. Tetapi jika para pahlawannya sebagian besar telah kehilangan integritas karakter dan keefektifan alam, maka mereka masih sepenuhnya mempertahankan tinggi etika mereka. Fakta bahwa pandangan dunia Michelangelo terbentuk selama periode kebangkitan budaya Renaissance menentukan fitur utama dari sikapnya terhadap dunia: seseorang baginya tetap selamanya nilai tertinggi.

Inilah tepatnya perbedaan mendasar antara Michelangelo dan para seniman kamp Manneristik, yang karya seninya membuktikan hilangnya kepercayaan pada manusia dan sikap nihilistik terhadap nilai-nilai etika.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)