Rowers Breakfast – Pierre-Auguste Renoir

Rowers Breakfast   Pierre Auguste Renoir

Gambar ini secara tepat dapat disebut potret kelompok. Tidak seperti Ball di Moulin de la Galette, skala angka diperbesar di sini, semuanya potret dan dikenali dan membentuk konten utama gambar.

Pemandangan di sekitar teras tempat teman-teman berkumpul, tanaman hijau di sekitar, Sungai Seine terlihat melaluinya dengan perahu layar dan perahu membentuk suasana gambar, latar belakang yang menyenangkan. Ini berisi semua peserta dalam pertemuan, berkumpul di meja-meja yang ditetapkan oleh anggur dan buah-buahan di restoran Furnes di Chatou. Dia sendiri berdiri di sini, menyandarkan punggung dan tangannya di pagar teras, seorang pria yang kuat, percaya diri, mengenakan kemeja tanpa lengan, lengan yang kuat. Di depannya, seorang gadis menawan duduk di meja, duduk seekor anjing kecil berbulu di depan dirinya di atas meja dan bersenang-senang bermain dengannya.

Renoir memperkenalkan audiensi kepada Alina Sherigo, yang pada waktu itu berusia sedikit di atas dua puluh tahun dan dengan siapa ia akhirnya menghubungkan hidupnya pada tahun 1881, meskipun pendaftaran resmi pernikahan mereka hanya akan berlangsung pada tahun 1890. Dalam lukisan “Sarapan para pendayung” Alina Cherigot pada usia berbunga, masih belum sepenuhnya terhubung dengan Renoir, membuatnya senang dengan masa mudanya dan kecerobohannya. Di seberangnya, mengendarai kursi, menghadap Alina adalah Caillebotte, seorang insinyur, kolektor, artis amatir, pendayung yang bersemangat. Dia banyak membantu kaum Impresionis, mengumpulkan koleksi karya-karya mereka dan mewariskannya ke Louvre. Dia meminta Renoir untuk memenuhi keinginannya.

Di sebelah Caillebotte Renoir menulis jurnalis Italia Maggiolo. Dan di belakang mereka ada Baron Barbier, berdiri dan duduk, yang baru saja kembali dari Indocina, menurut Jean Renoir, yang bersusah payah merakit model untuk lukisan ini, Efrussi, Lot, Lestrenge, Jeanne Samary, model sitter Angel, yang akan menikah pada waktu itu, dan anak-anak pemiliknya. Restoran Alfonsina dan Alfons Furnes. Yang paling mempesona adalah Alfonsina Furnes muda, mengenakan topi jerami kuning, dicat dengan warna hijau cerah.

Sebelum kita, pada dasarnya, adalah potret kelompok besar yang berbeda dari yang serupa dengan itu dalam tema dan plot dengan tidak adanya jenis parade dan kemegahan, keinginan untuk entah bagaimana memperindah atau meninggikan yang digambarkan. Semua disajikan secara alami, seolah-olah pose acak, nyaman, tanpa keinginan untuk menyenangkan penonton. Berbeda dengan Ball di Moulins de la Galette, semua karakter adalah potret, dikenali, ditulis dengan jelas, secara pahat, nyata.

Gambar memiliki banyak warna terang, putih dan kuning, yang bersama-sama dengan warna biru, ungu dan gelap menciptakan warna yang sama. Renoir tidak mencoba menyampaikan efek sinar matahari yang tidak stabil, seperti yang dia lakukan beberapa tahun yang lalu, lebih tepatnya mengikuti perpindahan pemandangan itu sendiri – teras ditutupi oleh tenda bergaris-garis padat. Namun, ini tidak mencegah kita dari perasaan dalam limpahan warna, seolah-olah, fluktuasi udara yang menembus lanskap sungai. Gambar ini adalah tengara dalam karya Renoir.

Pada saat ini, pada tahun 1880-1881, ia penuh dengan kehidupan, melakukan perjalanan jauh pertamanya ke Aljazair dan Italia, menyimpulkan beberapa kegiatan kreatifnya dan sudah di Italia ia kecewa dengan sesuatu, tetapi ia ingin secara aktif mengubah sesuatu dalam seninya. Ada periode pencarian baru, keraguan baru, cara bergambar baru. “Dayung Sarapan” ternyata menjadi pusat dari jalur kreatif dan kehidupannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)