Pintu keluar pertama – Pierre-Auguste Renoir

Pintu keluar pertama   Pierre Auguste Renoir

“Kecintaan Renoir terhadap teater sangat istimewa. Inilah bagaimana Jean Renoir menggambarkan perasaan ini dalam memoarnya:” Di masa mudanya, ia tidak melewatkan satu pun opera Openbach. Dia juga mengikuti Herve. Dia terutama menyadari kegembiraan meriah yang menyelimuti penonton, segera setelah dia melewati ambang auditorium.

Baginya, sisi “meriah” dari masalah itu sangat penting. Kami pergi ke teater untuk mengikuti alur ceritanya, atau kami tertarik pada karakter; Ayah saya tidak peduli tentang itu. Dia pergi ke teater saat mereka berjalan-jalan di desa pada hari Minggu untuk menikmati udara segar, bunga, dan terutama kegembiraan pejalan kaki lainnya. Renoir memiliki kemampuan untuk fokus pada satu kesan, meskipun ada puluhan kesan berbeda lainnya. “Dan sedikit lebih tinggi, pada halaman buku yang sama, Jean Renoir mengenang seruan ayahnya:” Misalnya, saya ingin melihat seorang wanita cantik dalam sebuah kotak. “

Renoir menikmati teater, tetapi ia hampir tidak pernah menulis apa yang terjadi di atas panggung, meskipun teater itu terutama ada di atas panggung, dan bukan di auditorium. Renoir lebih bersemangat dan terpesona oleh mereka yang menghirup teater, suasananya.

Dalam film “First Departure” Renoir tidak hanya berhasil menyampaikan kesan kunjungan pertama ke teater oleh seorang gadis yang menawan. Tekstur warna yang menyihir sepertinya menyampaikan kepada penonton keajaiban pertunjukan teater.

Seniman itu dicela karena fakta bahwa ia melukis gambar ini dengan cara yang berbeda dari “Penginapan”, seolah-olah mereka menyesal bahwa Renoir mulai menulis secara berbeda hampir dua tahun kemudian. Namun, ini tidak aneh. Pada pertengahan 70-an, Renoir mencapai titik tertinggi dari gaya penulisan impresionistik, dan perkembangan artistiknya berjalan dengan cepat, dan ini adalah karakteristik sifat impulsif dan impulsif dari master.

Apa perbedaan antara komposisi dan tekstur lukisan “Keberangkatan Pertama” dari “Pondok-pondok” yang ditulis sebelumnya? Semua elemen potret representatif statis, yang masih terasa dalam sosok Nini, sama sekali tidak ada dalam karya baru ini. Semua yang ada di sini disajikan seolah-olah dari bingkai spektakuler yang diambil dari kehidupan yang tebal, seolah-olah Anda secara tidak sengaja berbalik dan melihat profil cantik dan sosok seorang gadis muda di kotak terdekat dengan buket kecil bunga kuning di tangannya, dan di belakangnya wajah wanita yang menemaninya, hampir tidak bisa dibedakan secara detail. , karena topi gadis itu menutup ruang di belakangnya, dan hanya tinggal membayangkan penampilan wanita cantik ini dengan garis lembut tulang pipinya, bibir yang cerah, rambut coklat gelap.

Mata gadis itu tertuju pada panggung, dan di hadapannya, tanpa disadari olehnya dan pada saat yang sama menciptakan suasana teater yang berisik dan cemerlang, orang-orang berkerumun di kios-kios. Wajah salah satu dari mereka menghadap gadis itu, dan di dekatnya, di dalam kotak – orang lain, wajah, pakaian. Pecahan, sapuan terpisah, garis-garis zig-zag cat, dengan cepat diaplikasikan pada kanvas oleh Renoir, tenang sedikit di mana wajah gadis itu digambarkan, latar belakang emas di mana ia dilukis, dan pakaian yang hampir monofonik, yang menempati hampir sepertiga dari kanvas. Gambar gaun membawa kita ke cara Renoir, di mana ia kemudian akan menulis “Payung”, “Gadis Hitam” dan karya-karya lainnya. Namun, ini semua akan terjadi di masa depan, dan di sini, dalam gambar “Keberangkatan Pertama”, semuanya berkilau dan hancur, bahkan warna topi dan pita gadis itu,

Di antara beragam warna ini, Renoir berhasil menangkap mata pemirsa pada profil gadis itu dan pada satu mata yang terlihat oleh pemirsa. Poin ini, dibingkai oleh bulu mata hitam yang nyaris tak terlihat, menonjol di atas kanvas, dan tatapan gadis itu, tampaknya mengarah ke panggung, pose tegangnya secara psikologis akurat menyampaikan kegembiraan saat keluar pertama ke dunia teater yang bising dan megah. Dan ketika mereka mengatakan bahwa Renoir dalam potretnya jauh dari kedalaman psikologis, maka potret ini, seperti yang lainnya, misalnya, potret Victor Choquet, mengatakan bahwa Renoir bisa menjadi psikolog yang meyakinkan dan pelukis potret yang halus. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)