Potret Wagner – Pierre-Auguste Renoir

Potret Wagner   Pierre Auguste Renoir

Potret Wagner [1882] Dari memoar Jean Renoir, putra artis: “… Nama Lask, penyelidik peradilan yang melaju di kepalanya, yang membuatku jatuh cinta pada Wagner, juga merujuk pada kenangan jalan Saint-Georges. Saya harus mengakui bahwa pada mulanya dia berhasil! “Ayah semakin cenderung mengaguminya bahwa patriot palsu bertarung melawan musik Wagner. Renoir, biasanya sangat terkendali, mencapai titik pelecehan dan bahkan bertengkar dengan lawan komposer Jerman.” Ini bodoh, tetapi berguna.

Adalah baik untuk terbawa dari waktu ke waktu dengan sesuatu yang tidak terkait dengan sepatu roda sendiri. “Saya tidak tahu di mana dari teater Paris ini terjadi, tetapi Renoir seharusnya bersenang-senang.” Silinder, hiasan kepala konyol ini, ternyata menjadi perlindungan yang sangat baik terhadap pukulan tebu. mereka mengotori semua lorong di teater. “Kemudian Lasku memperkenalkan ayahku kepada Wagner. Akibatnya, sebuah potret terkenal muncul dan dua atau tiga sketsa diselesaikan dalam satu sesi, yang berlangsung seperempat jam.

Komposer tidak bisa mencurahkan lebih banyak waktu untuk Renoir. Tampaknya potret itu dilukis di Palermo, yang bertepatan dengan kira-kira akhir periode lokakarya di jalan Saint-Georges. Selama waktu yang singkat ini, Wagner berhasil berbicara tentang lukisan itu, “apa yang saya lakukan dengan! Pada akhir sesi, kecemerlangan bakatnya di mata saya telah memudar. Selain itu, Wagner tidak tahan dengan orang Perancis karena permusuhan terhadap musiknya. Dia mengulangi beberapa kali selama sesi:” Orang Prancis hanya suka musik Yahudi… musik Yahudi Jerman! “

Renoir terus menulis, tetapi sudah marah, dan mulai memuji Offenbach, “yang aku kagumi, dan Wagner sendiri membuatku jengkel!” Yang mengejutkan ayah saya, Wagner mengangguk setuju. “Ini tentu saja musik kecil,” katanya, “tetapi tidak buruk. Jika Offenbach bukan seorang Yahudi, ia akan menjadi Mozart. Ketika saya berbicara tentang orang Yahudi Jerman, maksud saya Meyerbeer!” Renoir kemudian menghadiri pertunjukan Valkyrie di Bayreuth. “Tidak ada yang berhak meninggalkan orang dalam kegelapan selama tiga jam berturut-turut. Ini disebut penyalahgunaan kepercayaan.” Renoir menentang ruang teater yang gelap. “Anda dipaksa untuk melihat satu-satunya titik terang – panggung. Ini adalah kekerasan! Misalnya, saya ingin melihat seorang wanita cantik di dalam kotak. Dan – kami akan mengatakan dengan jujur:

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)