Dance in Bougival – Pierre-Auguste Renoir

Dance in Bougival   Pierre Auguste Renoir

“Tidak mungkin bahwa dalam arti literal teater dapat dikaitkan dengan tiga potret pasangan penari yang dilukis oleh Renoir pada tahun 1883:” Tarian di kota “,” Tarian di Bougival, “” Tarian di desa “,” Tarian di desa “, yang kadang-kadang disebut lukisan musim dingin, musim semi dan musim panas.

Dengan sedikit keraguan, mereka dapat disebut potret, meskipun orang-orang konkret dan terkenal berpose untuk Renoir. Bagaimanapun, gambar wanita dalam dua dari tiga lukisan ini menggambarkan model Marie-Clementine Valadon, yang kemudian menjadi artis terkenal dengan nama Suzanne Valadon, dan putranya Maurice Utrillo menjadi artis terkenal di dunia. Dan gambar ketiga menggambarkan Alina Sherigo. Pasangan menari diwakili oleh Renoir bukan di atas panggung, tetapi di interior rumah.

Dari sudut pandang ini, mereka tidak dapat disebut teater dengan cara apa pun, namun, karena percaya pada perasaan Renoir, yang menghadirkan kehidupan sebagai teater ajaib, penonton melihat ketiga lukisan ini sebagai perayaan teater yang bersinar. Komposisi pasangan penari di setiap kanvas membawa kita kembali ke salah satu potret awal Renoir pada tahun 1868: “Potret Sisley bersama istrinya.” Komposisi dua tokoh ini dikembangkan kembali dalam pasangan tari, disajikan dalam tiga lukisan. Alur ceritanya, yang akrab bagi kita dari gambar “Bola di Moulins de la Galette,” seolah mendekati penonton dan dipersonifikasikan. Ada banyak pasangan dalam gambar besar, tetapi di sini di setiap kanvas hanya ada satu, disajikan dalam semua detail.

Pasangan dan mitra berputar dalam penahanan irama tarian, tetapi kita hanya melihat sesaat, meskipun jika kita secara mental membayangkan ketiga karya ini secara berdampingan, kita mendapatkan revolusi yang hampir lengkap dari pergerakan pasangan dansa penari. Di antara tiga karya ini menonjol “Dance in Bougival.” Selain itu, gagasan foto ini dimiliki Renoir untuk waktu yang lama. Dalam koleksi grafis Museum Wina Albertina ada gambar bertanda 1880, hampir persis menggambarkan komposisi lukisan dan terutama gambar pasangan menari. Dan meskipun, ketika Anda melihat kanvas itu sendiri, tampaknya seolah-olah semuanya ditulis secara instan, seolah-olah dalam satu duduk, tetapi kesan ini sendiri adalah hasil dari kerja panjang pelukis, yang ia perjuangkan dan berhasil ia capai.

Komposisi gambar terdiri dari dua rencana dengan detail rumah tangga kecil, seperti seikat bunga kecil dan beberapa puntung yang terinjak-injak ke tanah di latar depan. Bagian tengah dan seluruh bagian utama kanvas ditempati oleh dua sosok penari, dan latar belakangnya, seperti latar belakang teater, adalah sejenis kafe musim panas, sarat dengan meja dan kursi yang dilukis sederhana, dipenuhi oleh kerumunan berisik orang-orang yang duduk mengelilingi bir atau berkerumun di antara pohon-pohon dan berkerumun di antara pohon-pohon dan tanaman hijau subur. Cat tembus terletak dengan mudah dan bebas di atas kanvas, sehingga bahkan batang pohon tampaknya agak inkorporeal, karena dicat dengan nada hampir abu-abu muda, ungu, hijau dan oker.

Sosok-sosok itu sendiri ditulis dalam lapisan warna yang pekat, dan kita melihat ke arah mana Renoir pergi, mengatasi cara penulisan impresionistik yang sekarang tampak tidak stabil dan tidak terlalu meyakinkan. Hanya warna cerah topi merah gadis itu dan topi kuning pria itu, khususnya warna kenari dengan lilac dan sapuan ungu di topi pria, serta latar belakang dan mahkota pohon yang tebal, ditulis dengan cara klasik impresionistik. Warna-warna gaun gadis dan jas pria dipilih dalam kombinasi, mungkin milik Renoir, yang pada saat yang sama terlihat kontras dan saling melengkapi dan berpadu satu sama lain. Warna-warna ini, yang membentuk dasar dari warna keseluruhan gambar, dengan padat menguraikan sosok para penari dan menekankan gerakan elastis mereka.

Seorang pria berpakaian serba gelap, celananya, jaket dan blus sederhana dicat dengan warna biru tebal yang memperoleh nuansa beludru tebal yang dibingkai oleh bunga kenari yang melukis hiasan kepala dan sepatu kasarnya. Gadis itu memiliki gaun ungu muda, hampir putih, hanya dengan warna ungu muda halus yang nyaris tidak menggemakan warna gelap dari jas pasangannya. Garis vertikal yang hampir lurus menandai batas kombinasi pakaian mereka, dan di sekitar sumbu imajiner ini tepian gaun wanita yang rimbun dan lantai yang lepas dari jaket pria terpuntir. Marie-Clementine Valadon, berpose untuk artis sebagai gadis penari, dan dua tahun kemudian, pada tahun 1885, menjadi model untuk potret “Scythes” Renoir, yang sekarang disimpan dalam koleksi pribadi di Swiss, memiliki nasib yang agak khas untuk seorang wanita Montmartre dan, pada saat yang sama, nasib yang tidak biasa, yang membawanya ke peringkat seniman Prancis yang terkenal. Anak perempuan dari seorang penjahit dan seorang ayah yang tidak dikenal, dia muncul di Paris ketika dia bahkan belum berusia lima tahun, dia hidup keras dan buruk dengan ibunya, yang mendapatkan pembersihan apartemen.

Setelah belajar sedikit di sebuah sekolah agama, ia kemudian bekerja di bengkel menjahit, adalah seorang pengasuh, pendukung, dan pedagang sayur. Setelah jatuh cinta pada sirkus, pada usia lima belas ia menjadi pemain akrobat di sirkus Mollieu. Suatu ketika, melakukan suatu nomor, dia memutus trapeze dan jatuh ke arena. Saya harus mengucapkan selamat tinggal pada sirkus selamanya. Sejak kecil, ia melukis dan bermimpi masuk ke lingkungan seniman. Membantu ibunya mengantarkan cucian ke pelanggan, dia bertemu salah satu dari mereka, Puvi de Chavannes, dan menjadi model. Dilihat oleh potret Renoir, terutama dalam gambar “Scythes”, Marie-Clementine Valadon adalah seorang gadis yang sangat cantik dengan rambut tebal yang indah dan sosok yang ramping, dan dia luar biasa, terlepas dari kenyataan bahwa dia adalah seorang model dan model, ketekunan dan kerja keras mengubah kegemarannya menggambar. dalam bakat artistik asli.

Suzanne Valadon menjadi seniman terkenal, dan siapa tahu, mungkin penampilan Renoir yang antusias, menghadirkannya sebagai gadis yang menawan dan menawan dalam lukisannya, memperkuat semangat dan keyakinannya pada dirinya sendiri, dalam kekuatannya, dalam panggilannya. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)