In the Garden – Pierre-Auguste Renoir

In the Garden   Pierre Auguste Renoir

Karakter utama dari gambar ini adalah seorang lelaki muda dan seorang gadis beristirahat di taman penuh warna yang tenang pada hari yang cerah. Seorang pria muda dengan jas abu-abu dengan lembut memegangi tangan gadis itu, dan tangan satunya ada di pinggangnya. Dia mengagumi kecantikannya, menatap wajahnya yang cantik dengan ekspresi haus. Gadis itu, sebaliknya, melihat ke arah penonton. Penampilannya sedikit bijaksana, karena dia baru saja menerima tawaran untuk menjadi istri kekasihnya, semua pikirannya sibuk dengan ini. Gambar tersebut dipenuhi dengan romansa: bunga yang dipetik, penampilan sensual, sentuhan lembut…

Pierre Auguste Renoir adalah salah satu perwakilan paling menonjol dari Impresionisme, dan juga seorang pendiri. Dia mahir melukis potret, menggambarkan kehidupan sekuler dan kehidupan orang biasa, adalah seorang ahli kecantikan sejati, mulai dari kecantikan wanita hingga keindahan alam.

Artis itu sangat populer, karyanya dikagumi. Renoir memenangkan simpati penonton dengan keindahan memesona para pahlawan lukisannya. Sejumlah besar lukisan yang menggambarkan gadis-gadis yang lembut dan cantik, tentu saja, tidak bisa meninggalkan pria mana pun pada masa itu. Banyak lukisan seniman menggambarkan perasaan cerah, yang utamanya, tanpa keraguan, adalah cinta. Dialah yang membungkus para pahlawan lukisan “In the Garden”.

Lukisan “In the Garden” dilukis oleh Pierre Renoir pada tahun 1885. Saat ini, kanvas adalah bagian dari koleksi Pertapaan St. Petersburg. Lukisan minyak di atas kanvas yang mengesankan. Selama bertahun-tahun, hampir tidak ada yang tahu tentang karya seni ini, karena untuk beberapa alasan artis memutuskan untuk tidak menampilkannya di pameran.

Saat membuat gambar ini, Renoir bergerak sedikit menjauh dari aturan standar kaum Impresionis. Kali ini, gambar itu bukan hanya potret, tetapi juga memiliki jalan cerita, yang penulis selalu berusaha untuk tidak ditampilkan. Karya ini tidak dirancang untuk menyakiti jiwa dan menyentuh penonton, sebaliknya, ia membawa semangat kedamaian. Impresionis menganggap lukisan tanpa rasa yang dibuat secara ketat dalam kerangka genre lukisan tertentu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)