Potret lengkap Jeanne Samari – Pierre-Auguste Renoir

Potret lengkap Jeanne Samari   Pierre Auguste Renoir

Pierre Renoir adalah Impresionis pertama yang mendapatkan popularitas luar biasa di kalangan orang kaya Prancis berkat tulisan banyak potret indah orang-orang terkenal. Dia mahir memiliki chiaroscuro, yang membuat lukisannya sangat realistis. Berkat teknik ini, ia melukis lukisan terkenal seperti “Reading Claude Monet”, “Naked Anna”, serta serangkaian lukisan dengan bathers.

Di antara sekian banyak karya seniman yang hebat itu, orang dapat membedakan bagian dari kanvas tempat ia menggambarkan aktris terkenal Jeanne Samari. Renoir bertemu dengannya ketika dia masih sangat muda. Dia dikejutkan oleh kecantikan Jeanne, rambutnya yang keemasan dan kulitnya yang cerah memikatnya, dan dia percaya bahwa hanya dia yang merupakan salah satu dari semua seniman di dunia yang dapat menyampaikan pada kanvas kecantikannya seperti apa adanya. Pierre melukis empat potret Jeanne, yang selama berabad-abad menjaga kecantikan dan masa remajanya, dan juga menjadi subjek imitasi wanita muda Prancis.

Setiap potret itu unik, terlepas dari kenyataan bahwa mereka menggambarkan orang yang sama. Gambar ini, seperti semua lukisan impresionis, harus diamati sedikit dari jauh, sehingga semua coretan digabungkan menjadi satu komposisi dan sedikit kekaburan dari karakteristik gambar impresionis hilang. Hanya dengan cara ini pemirsa dapat melihat dengan tepat gambar yang berusaha disampaikan oleh seniman.

Gambar ini dilukis oleh Pierre Renoir pada tahun 1878 dan menjadi yang ketiga dalam seri. Di atasnya, aktris ditampilkan dalam pertumbuhan penuh, sehingga gambarnya telah menjadi yang terbesar dari empat potret. Jeanne Samari digambarkan dalam gaun panjang yang indah, yang pada saat itu hanya wanita sekuler yang mampu melakukannya. Sarung tangan putih diletakkan di tangannya.

Jika Anda hati-hati memeriksa gambarnya, tampaknya tokoh wanita itu sedikit condong ke depan, seolah-olah bergerak ke arah penonton. Kulit cahaya beludru Jeanne, yang dipuja Renoir dan membandingkannya dengan sinar matahari, kontras dengan interior gelap yang mengelilingi aktris itu. Mata gelap pahlawan wanita itu memandang semua orang yang mengagumi kecantikannya.

Jeanne Samari meninggal sangat muda, pada usia 33, tetapi berkat potret yang dilukis oleh Renoir, ia meninggalkan jejak besar dalam seni.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)