Potret Victor Choquet – Pierre-Auguste Renoir

Potret Victor Choquet   Pierre Auguste Renoir

“… Kekagumannya pada Victor Choquet, yang tidak hanya membeli karya-karya Renoir dan impresionis lainnya, tetapi juga menjadi propagandis aktif dari karya-karya mereka di antara teman-temannya, serta pada pameran impresionis berikutnya, Renoir diekspresikan dalam dua potret. Dicat pada tahun 1875 dan 1876 , mereka tidak hanya menyampaikan penampilan luar dari model, tetapi esensi spiritualnya yang mulia. Potret-potret ini mewakili fitur-fitur analisis psikologis dari dunia batin yang digambarkan, karakteristik Renoir.

Sangat menarik untuk membandingkan potret Choquet, yang dilukis oleh Renoir, dengan potret Victor Choquet, dibuat pada 1876-1877 oleh Paul Cezanne. Ngomong-ngomong, Renoir, yang ingin membantu temannya, benar-benar tidak dikenal pada waktu itu dan tidak dikenali oleh publik, yang memperkenalkan Choquet kepada Cezanne, dan sang kolektor menjadi pengagum berat pelukis ini.

Membandingkan potret Choquet, yang dilukis oleh Renoir, kita dapat melihat bagaimana gambar artistik ditingkatkan. Potret wajah penuh dicat sehingga kita tidak hanya melihat kebiasaan yang melekat pada Shock, misalnya, menyatukan jari-jari yang dirajut, tetapi juga latar belakang potret, yang tampaknya merupakan sketsa Delacroix yang mungkin dicat oleh Renoir atas permintaan pelanggan. Terlepas dari kenyataan bahwa wajah Choquet yang terilhami dengan rambut tebal beruban dan mata yang penuh perhatian memandang kami secara langsung dan penuh perhatian, tampilannya entah bagaimana datar, tidak memiliki volume yang diperlukan dan karenanya tampak kurang ekspresif dan embos. Adegan pada sketsa Delacroix tampak acak dan, tepat di belakang Choquet, entah bagaimana kontras dengan penampilannya. Dapat dilihat bahwa permintaan pelanggan ini tidak menemukan solusi artistik yang memadai dalam potret itu sendiri.

Jika Renoir berusaha melukis potret lain, maka keadaan ini paling baik memberi tahu kita bahwa sang seniman sangat menuntut dirinya dalam perwujudan ide-ide artistiknya dan mencari ekspresi penuh dalam potret-potretnya, karena selera artistik dan pemahamannya terhadap citra internal dan eksternal dari orang yang digambarkan diperlukan. .

Potret kedua Victor Choquet, yang dekat dalam ukuran dan komposisi untuk potret pertama, memiliki beberapa perbedaan yang, meskipun mereka tidak menarik perhatian penonton, mereka mengubah wajah model secara substansial dan akurat secara psikologis.

Renoir sedikit – tiga perempat – menoleh ke Choquet, dan dia segera mendapatkan volume dan bantuan yang diperlukan. Mata tajamnya yang tajam di rongga mata yang dalam menjadi lebih ekspresif, hidungnya tipis dengan bonggol, tulang pipi yang tajam dengan lipatan kerutan yang kuat, dan dahi yang tinggi. Rambut abu-abunya ditulis dengan gemilang, dan gerakan cepat sikat itu menyampaikan rambut sehingga tampak hancur, sedikit terguncang oleh gerakan udara yang tak terlihat. Syok disajikan dalam kemeja dengan kerah terbuka, dan tangan dengan jari-jari tipis panjang mengetuk ujung janggutnya yang pendek. Mungkin, dalam pose seperti itu dan dengan ekspresi sedemikian rupa di wajahnya, Choquet memandang lukisan favoritnya.

Latar belakang potret dicat dengan nada cahaya, dan sapuan kuas pendek cat hijau dan merah meninggalkan tanda mereka di atasnya. Secara keseluruhan, latar belakang tidak mengalihkan perhatian kita dari ekspresi di wajah dan penampilan Viktor Shoke, dan oleh karena itu potret itu terlihat sangat ekspresif. Renoir menciptakan sebuah karya agung penetrasi psikologis ke dunia batin potret, dan melakukan ini dengan mencatat bentuk paling khas dari model, ketika Choquet mungkin terkesan oleh persepsi tentang sebuah karya seni. Di sini keadaan sekilas seseorang ditangkap, tetapi momen ini menentukan makna tertinggi dari seluruh kehidupan dan karya kolektor Viktor Shoke.

Membandingkan potret Renoir dengan potret Choquet yang dilukis oleh Cezanne, kita dapat mengatakan bahwa yang terakhir, menggambarkan model baik dada maupun tinggi, duduk di kursi, sehingga lukisan yang ia kumpulkan terlihat di belakang sosok Choquet, tidak dapat mewakili gambar kolektor secara kiasan dan psikologis. . Dalam potret Cezanne Anda merasakan keinginan untuk berterima kasih kepada pengagum dan pembeli yang antusias, yang bertindak bertentangan dengan opini publik tahun-tahun itu. Dapat dilihat bahwa Cezanne ingin menghadirkan Syok yang bermartabat dan sedapat mungkin, tetapi Cezanne tampaknya gagal melampaui ini. Dalam potret Renoir, kita tidak hanya melihat penampilan manusia. Ketika Renoir dalam potret kedua Choquet menolak untuk menyampaikan detail sehari-hari, menjadi mungkin untuk memahami jiwa yang penuh gairah dan kecerdasan yang tajam dari penemu dan penikmat seni impresionis yang luar biasa ini… “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)