Potret aktris Jeanne Samari – Pierre-Auguste Renoir

Potret aktris Jeanne Samari   Pierre Auguste Renoir

Aktris menawan dari teater Komedi Frances Zhanna Samari selalu menarik perhatian Auguste Renoir. Dia menemukan dalam penampilan dan karakternya pesona yang sulit dipahami. Saya harus mengatakan bahwa simpati artis itu saling menguntungkan. Namun, seperti yang dikatakan seniman, Renoir sama sekali tidak diciptakan untuk keluarga – ia menikah dengan setiap wanita yang dilukisnya.

Kanvas kecil telah menjadi salah satu maha karya warisan budaya dunia yang paling dikenal. Itu membuat sebagian besar prinsip impresionisme. Benar, beberapa sejarawan seni menganggapnya bukan karya independen, tetapi studi persiapan untuk potret seremonial aktris yang besar.

Jeanne Samari tinggal tidak jauh dari bengkel pelukis dan datang kepadanya untuk berpose untuk dirinya sendiri. Dia melakukan ini, harus dicatat, agak bebas dan kadang-kadang melewatkan sesi, yang membuat Renoir marah dan marah. Bekerja pada sebuah potret, sang seniman menghargai setiap menit – ruangan tempat ia bekerja hanya menyala selama beberapa jam.

Seni Renoir setulus matanya. Menurut sang pelukis, “teori tidak membantu menulis gambar yang bagus, paling sering mereka mencoba menutupi kekurangan sarana ekspresif.” Ini mungkin mengapa, di antara orang-orang sezaman Renoir, gambar itu menimbulkan resonansi dan kritik yang serius, karena seniman, berlawanan dengan kanon lukisan akademik, menerapkan sapuan kuas dengan bebas, menggunakan kombinasi warna pink dan hijau yang agak tidak biasa, yang sedikit berani diterapkan sebelum dia. Di sisi kanan kanvas, biru segera ditempatkan di atas cat merah muda dengan ikal, namun, ini tidak merusak integritas gambar.

Terlepas dari segalanya, karya seniman segera memenangkan hati penonton. Mungkin karena baik model maupun penulis gambar sama-sama antusias dan gembira melihat dunia di sekitarnya. Hampir semua lukisan Renoir diresapi dengan kegembiraan hidup, riang dan sensualitas yang sehat. Potret Jeanne Samari tidak terkecuali. Seniman ini mampu menyampaikan sepenuhnya daya tarik alami, kenakalan, dan spontanitasnya.

Aktris itu terlihat sangat cantik: rambutnya yang keemasan kemerahan menutupi wajahnya dengan lengkungan alis yang tajam, tatapan mata biru yang dalam dan garis hidung dan bibir yang teratur. Meskipun dalam keadilan harus dicatat bahwa penetrasi ke dalam psikologi model di Renoir cukup dangkal. Dia lebih terpesona oleh penampilan daripada dunia batin aktris. Tetapi ini adalah fitur impresionisme.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)