Posisi di peti mati – Titian Vecellio

Posisi di peti mati   Titian Vecellio

Lukisan oleh Tiziano Vecellio “Posisi di kuburan.” Ukuran gambar adalah 148 x 205 cm, cat minyak di atas kanvas. Titian pada periode ini tidak asing dengan tema-tema yang bersifat dramatis, yang alami dengan latar belakang ketegangan kekuatan dalam perjuangan sulit yang baru-baru ini dialami Venesia.

Jelas, pengalaman perjuangan heroik ini dan cobaan-cobaan yang berkaitan dengannya sangat berkontribusi pada pencapaian kekuatan penuh keberanian dan kemegahan menyedihkan dari pathos yang diwujudkan oleh Titian dalam Louvre-nya “Posisi di kubur.” Tubuh yang indah dan kuat dari Kristus yang mati membangkitkan dalam imajinasi pemirsa gagasan tentang seorang pahlawan pejuang yang berani yang jatuh dalam pertempuran, dan sama sekali bukan penderita sukarela yang memberikan hidupnya untuk menebus dosa manusia. Warna gambar yang dicadangkan dengan panas, kekuatan gerakan dan kekuatan perasaan orang-orang pemberani yang kuat membawa tubuh yang jatuh, kekompakan komposisi, di mana gambar-gambar yang dibawa ke latar depan memenuhi seluruh bidang kanvas, memberikan gambar suara heroik, jadi ciri khas seni High Renaissance.

Dalam karya ini, dengan semua dramanya, tidak ada perasaan putus asa, gangguan internal. Jika ini adalah sebuah tragedi, maka, dalam istilah modern, ini adalah tragedi optimis, menyanyikan kekuatan semangat seseorang, kecantikannya dan kemuliaan bangsanya dalam penderitaan. Ini membedakannya dari kesedihan total yang hilang dari Posisi Madrid di Peti Mati.

Di Louvre “Posisi di kuburan” dan terutama dalam “Pembunuhan Santo Petrus Martir” yang meninggal pada tahun 1867 karena kebakaran, langkah baru patut diperhatikan, dicapai oleh Titian dalam menyampaikan hubungan suasana alam dengan pengalaman para karakter yang digambarkan. Begitulah nada matahari terbenam yang suram dan menakutkan di The Position in the Coffin, angin puyuh badai yang bergoyang di The Killing of St. Peter, jadi selaras dengan ledakan gairah tanpa belas kasihan ini, kemarahan seorang pembunuh, dan keputusasaan Peter. Dalam karya-karya ini, keadaan alamiah, seolah-olah, disebabkan oleh tindakan dan nafsu manusia. Dalam hal ini, kehidupan alam tunduk kepada seorang pria yang masih tetap menjadi “penguasa dunia”. Kemudian, di akhir Titian, kehidupan alam, sebagai perwujudan kekacauan dari kekuatan-kekuatan unsur alam semesta, memperoleh eksistensi independen dan sering memusuhi kekuatan eksistensi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)