Paus Paulus III bersama Alessandro dan Ottavio Farnese – Titian Vecellio

Paus Paulus III bersama Alessandro dan Ottavio Farnese   Titian Vecellio

Lukisan yang belum selesai oleh Tiziano Vecellio “Paus Paul III bersama Alessandro dan Ottavio Farnese.” Ukuran gambar 210 x 176 cm, cat minyak di atas kanvas. Pelanggan lukisan itu adalah keponakan Paus Paul III Ottavio Farnese. Pada tahun 1540-an, Titian menciptakan genre potret baru, yang disebut oleh temannya Aretino “sejarah” – dalam kanvas besar yang menggambarkan pelanggan setinggi-tingginya, kemegahan potret potret seremonial dikombinasikan dengan kompleksitas dramatis karakter, plot yang membawa kanvas ini lebih dekat dengan genre lukisan sejarah.

Sekarang Titian menciptakan gambar yang tidak khas High Renaissance. Misalnya, misalnya adalah Paul III-nya, yang secara lahiriah menyerupai potret Julius II Raphael dalam komposisi. Namun kemiripan ini hanya memicu perbedaan besar dalam gambar. Kepala Julia digambarkan dengan ketenangan objektif; itu adalah karakteristik dan ekspresif, dan dalam potret itu sendiri, ciri-ciri utama karakternya yang terus-menerus ditransfer sejak awal. Wajah dengan tekad yang kuat dan fokus berkorespondensi dengan tenang, dengan angkuh berbaring di lengan tangan kursi. Tangan Paul sangat gugup, lipatan jubah penuh dengan gerakan.

Dia menatap kepalanya sedikit ke pundaknya, dengan rahang tua yang melorot, dijaga dengan mata licik, dia memandangi kami dari sebuah potret. Gambar-gambar Titian tahun-tahun ini kontradiktif dan dramatis. Karakter disampaikan dengan kekuatan Shakespeare. Kegelisahan gelisah seorang lelaki tua yang tampak marah dan tidak percaya pada Ottavio, banalitas representatif dari penampilan Alessandro, sanjungan menyeramkan dari Ottavio muda, dengan caranya sendiri yang berani, tetapi munafik yang dingin dan kejam, menciptakan adegan yang mengejutkan dalam drama tersebut.

Hanya seorang pria yang dibesarkan oleh realisme Renaisans yang tidak dapat takut untuk menunjukkan semua kekuatan dan energi aneh dari orang-orang ini dengan kejam yang jujur ​​dan pada saat yang sama mengungkapkan esensi karakter mereka. Egoisme mereka yang kejam, individualisme tidak bermoral dengan ketelitian yang luar biasa diungkapkan oleh sang master melalui penjajaran dan tabrakan mereka. Justru minat untuk mengungkapkan karakter melalui penjajaran mereka, dalam mencerminkan ketidakkonsistenan kompleks hubungan antara orang-orang yang membuat Titian – pada dasarnya pertama kali – beralih ke genre potret kelompok, yang banyak dikembangkan dalam seni abad ke-17.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)