Pohon Zaitun – Vincent Van Gogh

Pohon Zaitun   Vincent Van Gogh

Van Gogh suka menggambar pohon zaitun dan cemara. Mereka adalah salah satu tempat inspirasinya untuk Van Gogh. Seniman itu mencintai alam dengan cinta yang panas dan penuh gairah, memberinya perhatian terbesar dalam karyanya. Saat membuat kanvas, ia hanya menggunakan empat warna – ini biru, hijau, kuning dan ungu.

Van Gogh melukis kebun-kebun zaitun, yang terletak di seberang rumahnya, dan dia berbicara lebih dari satu kali. Mengagumi keindahan alam, memberinya seluruh jiwanya. Dia bisa menghabiskan semua cat, kanvas, dan uangnya dalam beberapa hari, menciptakan lanskapnya. Di atas kanvas dengan kebun zaitun, di atas rumput yang sudah menguning, Anda dapat menilai bahwa musim gugur telah tiba. Vegetasinya sudah mengering, tetapi zaitun hijau mengingatkan kehangatan.

Gambar dilukis dengan sapuan yang kuat dan berirama. Tampaknya artis itu menulisnya dalam beberapa jam. Rumput yang berdekatan dan mahkota zaitun yang tidak rata memberi tahu kami bahwa cuaca berangin. Alam bersiap untuk musim dingin dan tidur yang akan datang. Musim gugur adalah saat layu dan panen. Kesan akan kesatuan garis tercipta, langit dengan lancar melewati mahkota zaitun, batang melengkung yang tumbuh menjadi rumput dan tanah. Tetapi kontras warna diucapkan.

Gambar tampaknya bergerak, lanskap bertekstur. Untuk gambar daun zaitun, Van Gogh menggunakan sapuan kuas berwarna hijau tua, pada gilirannya, seniman lebih suka menggambarkan batang dengan mencampur nada biru dan ungu.

Kanvas dengan kebun zaitun milik era neo-impresionisme.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)