Perawan Maria dengan Anak dan St. Anna – Leonardo da Vinci

Perawan Maria dengan Anak dan St. Anna   Leonardo da Vinci

Mulai mengerjakan lukisan itu, dan tidak menyelesaikannya, Leonardo kembali ke sana pada akhir hidupnya. Menurut Giorgio Vasari, setelah kembali ke kota asalnya, ia menerima pesanan untuk mengecat altar untuk gereja Santissima Annunziata di Florence.

Saat bekerja di biara, di gereja, ia pertama kali melakukan menggambar awal. Ada dokumen yang gambarnya diperlihatkan selama dua hari dan menimbulkan kekaguman. Di depan kami ada pemandangan yang penuh dengan pergerakan: Mary ada di pangkuan ibunya, St. Anne. Seorang bayi berusia satu tahun terlepas dari tangan ibunya. Dia berbalik darinya, bermain dengan domba.

Hampir bangun dari lutut St. Anne, Mary berusaha menarik bayinya kembali. Mungkin Anna mewakili Gereja, yang tidak ingin ada yang menghalangi Gairah Kristus. Ada beberapa elemen yang mirip dengan “Burlington House Cardboard”. Sangat mengejutkan bahwa wajah-wajah Maria dan ibunya tidak merasakan perbedaan usia, seperti pada lukisan-lukisan seniman lain.

Selain itu, tampaknya tokoh-tokoh perempuan bergabung menjadi satu, bahkan bayi – bagian darinya. Semua ini menekankan hubungan yang erat antara Anna, Maria dan Kristus, tetapi lokasi masing-masing menunjukkan perannya dalam keluarga ini. Selain kekayaan gerakan, lukisan mencolok di lanskap yang sangat luas, menempati sepertiga dari gambar, ini adalah ciri khas karya Leonardo da Vinci. Gunung dan lembah yang tinggi, bahkan dataran rendah, naik di atas kelompok. Alam adalah yang utama! Bentang alam juga dapat diartikan sebagai simbolisme: tandus, bumi yang terbakar matahari, cahaya terang, dapat dibaca sebagai simbol Maria yang meminta seorang anak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)