Nabi Daniel (fresco) – Michelangelo Buonarroti Buonarroti

Nabi Daniel (fresco)   Michelangelo Buonarroti Buonarroti

Lukisan dinding oleh Michelangelo Buonarroti yang menggambarkan nabi Daniel. Lukisan langit-langit Kapel Sistine Basilika Santo Petrus. Daniel, Alkitab adalah orang yang benar dan nabi bijak, yang kehidupan dan visinya dijelaskan dalam Kitab Nabi Daniel.

Selama penawanan Babel, Daniel ditinggalkan di istana Nebukadnezar dan memberinya nama baru – Belshazzar. Bersama dengan tiga pemuda lainnya, Daniel menahan diri dari makanan najis dari meja kerajaan, tetapi secara ajaib menerima kecantikan dan kesehatan tubuh.

Dalam episode-episode Kitab Nabi Daniel, pemuda itu dipanggil antara lain untuk menafsirkan mimpi Nebukadnezar, dan dengan bantuan Yahweh dia menafsirkannya sebagai ramalan dari lima kekuatan dunia yang akan datang. Terkejut oleh kebijaksanaan nabi, raja menjadikan Daniel “penguasa utama atas semua orang bijaksana Babel.” Dalam kasus lain, Daniel menafsirkan mimpi kerajaan sebagai pertanda kegilaan raja yang akan datang. Bab 3 menggambarkan sebuah episode dengan tiga wanita di tungku, di mana Daniel sendiri tidak berpartisipasi, tetapi cerita ini diubah dalam Bab 6, di mana, atas perintah Darius, Daniel dilemparkan ke parit dengan singa.

Melihat nabi itu tidak terluka, raja membebaskannya. Selama pesta di Belsyazar, Daniel, satu-satunya orang bijak, membaca dan menafsirkan prasasti misterius itu. Ada sejumlah episode apokrifa dalam terjemahan Yunani dari Kitab Nabi Daniel: ia memaparkan para imam kafir, menghancurkan naga yang disembah oleh orang Babilonia, dan lain-lain.

Di sini Daniel bertindak sebagai hakim Perjanjian Lama, mengungkap fitnah. Bab 7-12 terdiri dari visi apokaliptik di mana kedatangan Mesias diprediksi, untuk pertama kalinya dalam Alkitab gagasan tentang Penghakiman Terakhir, kebangkitan orang benar dari antara orang mati, jelas diungkapkan. Visi-visi ini adalah karya-karya Yahudi paling awal yang dikenal dalam genre apokaliptik. Daniel sebagai orang benar dan bijak kuno disebutkan dalam Kitab Yehezkiel bersama dengan Nuh dan Ayub. Menurut tradisi ortodoks, diyakini bahwa penulis buku itu adalah Daniel sendiri, yang tinggal di istana Nebukadnezar II dan Darius I.

Para peneliti dari sekolah Tubingen percaya bahwa pengetahuan penulis tentang realitas historis berasal dari zaman penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi di Antiokhus IV Epifanes, tetapi penulis tidak mengetahui kematian raja, dan ini mengarah pada kesimpulan bahwa buku itu dibuat pada abad ke-2 SM. e., terlepas dari kenyataan bahwa citra Daniel jauh lebih tua. Sarjana modern memiliki hingga lima penyunting-penyusun Kitab Nabi Daniel. Dengan cara baru, gambar Daniel diizinkan untuk melihat temuan-temuan dalam Ras Shamra dari sebuah fragmen puisi Ugaritik dari pertengahan milenium ke-2 SM. e., ayah dari pahlawannya, Akhat, menyandang nama Danniel, yaitu, nama nabi alkitabiah berasal dari zaman pra-Yudais.

Legenda tentang Daniel dan dalam manuskrip Qumran berulang kali dinyatakan. Hampir semua episode kitab Daniel sangat populer di seni Eropa, dan beberapa di antaranya menjadi amsal di antara semua bangsa. Gambar Daniel di parit singa menjadi simbol kebangkitan orang mati yang akan datang, cikal bakal kebangkitan Kristus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)