Madonna Esterhazy – Rafael Santi

Madonna Esterhazy   Rafael Santi

Madonna Florentine terakhir dari Raphael – “Madonna Esterhazy.” Gambar itu belum selesai, tetapi tetap menjadi salah satu contoh seni Raphael yang luar biasa: penguasaan komposisi, rasio massa, plastisitas dan ritme gerakan, kombinasi luar biasa dari keanggunan puitis yang tenang dan drama tersembunyi. P. Oppe bahkan cenderung menempatkan gambar ini di atas tiga madonna Florentine besar yang terkenal di alam. Tetapi pada saat yang sama, ia tidak melihat dalam drama yang tenang itu, tidak ada apa-apa selain “kelembutan tenang dan tenang ibu” dan “main-main serius anak-anak.”

Tapi di mana kelembutan ibu yang tenang, ketika bahkan tidak ada bayangan senyum di wajah Maria, apakah itu sangat sedih? Dan mengapa, dalam suasana kelembutan yang tenang, bisakah main-main anak-anak menjadi serius? Dan mengapa seniman itu memasukkan unsur keseriusan yang tak terduga ini ke dalam suasana tenang yang lembut?

Dengan cara yang sama, A. Venturi, yang meneliti gambar yang sama, hanya menulis tentang “perjanjian musik antara pemandangan dan tokoh-tokoh, penuh pesona dan kelembutan yang tulus.” Dan tidak sepatah kata pun tentang ekspresi wajah, tentang makna pergerakan tokoh-tokoh ini!

Di kiri bawah, Yohanes Pembaptis kecil sedang bermain dengan semacam kaset. Bayi Kristus, yang duduk di jubah ibunya, di sebelah kanan, di atas batu yang tinggi, dengan gigih meraih pita itu, mengarahkan jarinya ke sana. Dia jelas meminta ibunya untuk membiarkan dia pergi ke anak laki-laki itu dengan mainan menggoda. Maria dengan tangan kanannya dengan tegas memegang putranya dari langkah fatal. Seperti yang sering terjadi pada lukisan-lukisan lain karya Raphael, gerakan ini dapat dipahami dengan cara lain – sebagai persiapan untuk menangkap bayi dan memindahkannya ke John. Tetapi interpretasi seperti itu secara tegas dicegah dengan ekspresi wajah ibu yang sangat sedih.

Sumbu konstruksi sosoknya, bergerak secara vertikal dari titik atas kepala, di bawah ujungnya dengan sebuah tekukan lutut yang bertumpu kuat di tanah: posisinya kuat.

Sosok Maria membagi seluruh gambar menjadi dua bagian, tetapi tidak sama: pemandangannya sangat berbeda di kedua sisi. Dan di sini Rafael menerapkan tekniknya di sebelah kanan, di mana sosok bayi – Yesus terletak, garis-garis lembut dari belaian bukit mendominasi, di mana semak-semak yang menarik dari semak-semak tersebar di sana-sini. Di sebelah kiri, di sisi Yohanes Pembaptis, tepat di belakang kepalanya, batu-batu tajam menumpuk, dan lebih jauh lagi, di atas permukaan reservoir, dikelilingi oleh tanaman hijau, dinding batu bata marmer terlihat dan menara-menara dan menara-menara yang menjulang tinggi tampak mengancam.

Dengan semua posisi tengahnya, tidak ada kemacetan atau skematisme dalam sosok Maria, dia penuh dengan pergerakan tidak kurang dari figur anak-anak.

Tapi, itu adalah hal yang aneh, meskipun seluruh sosok, gerakan, pandangan Mary mengekspresikan perlawanan yang tidak diragukan terhadap permulaan negatif yang datang dari Yohanes Pembaptis dan mengancam putranya dengan nasib buruk, meskipun dia dengan kuat berdiri dan menggendong bayi dengan kuat, kemiringan tubuhnya, direntangkan olehnya ke arah teman. lengan dan kakinya memberi kesan bahwa dia bergegas, hampir terbang ke sudut kiri yang menyeramkan. Tampaknya jubah ibu, tempat bayi itu duduk, sudah siap untuk meluncur dari batu tinggi yang halus. Ya, dan pandangan Maria, di mana kesedihan mendalam dan, mungkin, nada keputusasaan, seolah-olah, menandakan keniscayaan kekalahannya, kekalahan prinsip manusia yang cerdas, menolak penderitaan dan pengorbanan.

Dan pada kenyataannya, sulit untuk mengatakan apakah dia benar-benar dengan tegas menjauhkan putranya dari langkah malapetaka atau sudah siap, bertentangan dengan keinginannya, untuk membesarkannya dan memberikannya kepada si penggoda. Sepertinya tertarik oleh semacam magnet, semuanya mulai runtuh sepanjang miring diagonal semua di sudut kiri bawah yang sama.

Jelas, hubungan ideologis mendalam Madonna Esterhazy Rafael dengan salah satu kreasi Leonardo yang paling kaya secara intelektual dan berpikiran bebas adalah dengan St. Anne.

Florentine Madonna dari Raphael terakhir, bersaksi bahwa dia tidak berhenti mengkhawatirkan masalah sosial dan etika terdalam dari ideologi humanistik, dan dia dengan kuat tetap berada di posisi yang sama penolakan terhadap penderitaan dan pengorbanan seperti cita-cita keberadaan manusia. Hanya perlu dicatat bahwa catatan keraguan dalam pencapaian cita-cita dan kemungkinan sudah menembus “Esterhazy Madonna”.

Raphael meninggalkan gambar yang belum selesai, seperti ciptaan lain, dan bergegas ke panggilan Paus Julius II ke Roma.

Lukisan karya Raphael ini disumbangkan oleh Paus Clement XI kepada istri Kaisar Charles III. Belakangan, mungkin sebagai hadiah dari Permaisuri Maria Theresa, ia beralih ke kepemilikan Pangeran Kaunits, dan darinya, pada abad XVIII, ke dalam koleksi Pangeran Esterhazy – karena itulah namanya. Gambar itu berulang kali disalin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)