Elisa, putra seorang Sunniaman yang telah bangkit – Frederick Leighton

Elisa, putra seorang Sunniaman yang telah bangkit   Frederick Leighton

Komitmen Leighton yang paling mencolok terhadap sekolah akademis diwujudkan dalam lukisan-lukisan agamanya. Suasana lukisan-lukisan ini luhur, karakternya agung dan agak ideal. Untuk mengerjakan lukisan seri ini Leighton dipersiapkan lebih hati-hati daripada biasanya. Dia membuat sketsa dan sketsa yang tak terhitung jumlahnya untuk mereka, untuk waktu yang lama dia mencari pose dan ekspresi wajah yang diperlukan.

Cukup sering, ia berpaling ke patung-patung antik atau karya-karya tuan tua untuk meminta bantuan. Pengaruh patung klasik terlihat di kanvas “Dan Laut Akan Memberikan Kematiannya”. Seniman yang digambarkan di sini tenggelam, bangkit dan bangkit dari kedalaman laut pada Hari Penghakiman Terakhir.

Lukisan ini pertama kali dipamerkan pada tahun 1892. “Bintang Betlehem” dan “Elisa, putra seorang Sunniaman yang bangkit” ditulis di bawah pengaruh karya-karya para pelukis Renaisans. Fakta bahwa Leighton menaruh perhatian besar pada adegan-adegan Alkitab berbicara tentang pendidikan “benua” -nya. Dalam seni lukis Inggris, subjek seperti itu jauh kurang umum, di mana Prancis, Jerman atau Italia.

Pemirsa bahasa Inggris tidak terlalu tertarik dengan adegan tulisan suci, sehingga cabang agama karya Layton tetap berada di bawah bayang-bayang. Sebagai contoh, Bintang Betlehem, yang diperlihatkan di pameran Royal Academy, diterima dengan sangat kritis oleh para kritikus. Setelah pameran ditutup, Leighton tidak bisa menjual kanvas ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)