Bunga-bunga di tepi Sungai Seine – Claude Monet

Bunga bunga di tepi Sungai Seine   Claude Monet

Salah satu seniman impresionis paling terkenal adalah, tentu saja, pelukis Prancis Claude Monet. Impresionisme dengan bantuan khusus, yang hanya melekat pada gaya ini, sarana artistik, melibatkan citra komponen emosional, kesan seniman tentang apa yang dilihatnya. Monet adalah penulis sejumlah besar karya agung yang diakui secara global dan ditulis dengan gaya ini. Lukisan “Bunga-bunga di tepi Sungai Seine dekat Vetea”, dilukis pada tahun 1880, dianggap sebagai salah satu karya paling terkenal dari sang guru agung.

Pada tahun 1878, sang artis membawa keluarganya ke desa kecil Vethey, yang terletak di dekat Paris di tepi Sungai Seine. Udara pedesaan yang segar dan kelimpahan alam mengilhami Claude Monet untuk melukis sejumlah besar pemandangan sungai, salah satu contoh paling mencolok di antaranya adalah lukisan “Bunga di tepi Sungai Seine dekat Vethey.”

Dalam lukisan itu, sang seniman menggambarkan hari musim panas yang panas, awan-awan cahaya mengambang di langit, tercermin di perairan sungai Seine. Pantai ini penuh dengan bunga liar yang menyatu ke laut hijau-kuning.

Karya ini ditulis dengan cara khas impresionisme – seniman menangkap kesan dan pengalamannya yang disebabkan oleh pemandangan alam yang luar biasa. Tinggal dan bekerja di Veteus, Claude Monet melukis serangkaian lanskap yang didedikasikan untuk Sungai Seine, menggambarkan medan yang sama pada mereka, tetapi pada waktu yang berbeda pada hari itu dan dalam cuaca yang berbeda, seolah-olah dengan cermat mengamati alam dalam perubahan yang konstan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)