Angsa Menggigit Wanita – Max Lieberman

Angsa Menggigit Wanita   Max Lieberman

Karya berskala besar pertama dari seorang seniman Jerman dengan akar Yahudi, Max Lieberman. Kanvas itu memicu reaksi yang ambigu: guru Lieberman memberi tahu muridnya bahwa tidak ada lagi yang bisa diajarkan padanya, para penonton bergidik dengan jijik, melihat karya yang tidak memihak yang ditulis secara natural, kritikus memuji teknik itu, dan publik memberikan klise: Lieberman adalah seniman yang melukis keburukan. Terlepas dari semua kemarahan orang-orang sezamannya, segera kanvas itu dijual dengan harga yang sangat layak.

Apa yang menarik perhatian pemirsa dalam gambar ini, apa yang mengejutkan bagi pengagum Max Lieberman dalam seni periode ini? Realisme plot itu mengesankan – sang master mengilustrasikan pekerjaan biasa memetik angsa dengan semua realisme, tanpa meromantisasi proses ini, tanpa jatuh cinta atau sentimentalitas, menemukan estetika dan martabatnya dalam cerita-cerita sederhana ini.

Di atas kanvas kita melihat orang-orang di senja ruang kerja, biasanya menghabiskan waktu di belakang pekerjaan mereka: gerakan mereka lambat, didorong ke otomatisme, wajah mereka tenang, dan bahkan membosankan. Karya ini dieksekusi dalam warna-warna gelap, teknik eksekusi sangat jelas dibaca, karakteristik lukisan sejarah, naturalisme.

Karya ini ditulis pada periode awal artis – sebelum perjalanannya ke Prancis masih jauh. Tetapi sudah dalam karya master ini, yang ditakdirkan untuk menjadi wakil impresionisme yang paling penting yang berasal dari luar Prancis, pemberontakan dan inovasi dibaca – ia ingin menulis dengan jujur ​​dan bebas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)