Dua Wanita di Moorland – Vincent Van Gogh

Dua Wanita di Moorland   Vincent Van Gogh

Karya ini, seperti banyak lukisan periode awal, dikhususkan untuk adegan kehidupan petani. Dalam desain dan komposisinya, ia memiliki kesamaan dengan “pengumpul telinga” Jean-Francois Millet. Karya seniman luar biasa abad XIX ini sangat memengaruhi pembentukan artistik Van Gogh, karena cita-cita dan pandangan mereka tentang topik kehidupan petani sangat mirip.

Sang seniman menempatkan sebagian besar kanvas ke langit, dilukis dengan nada hangat matahari terbenam, yang di atas berubah menjadi warna hijau kehitaman dari kabut berawan. Matahari telah terbenam, dan bentang alam diterangi oleh sinar terakhirnya. Namun, dua sosok perempuan petani itu tetap gelap, tak berwajah dan tak bernama, sama sekali tak tersentuh cahaya. Mereka terletak relatif dekat dengan titik dari mana lanskap itu dilukis, tetapi pada saat yang sama mereka menyerupai dua patung monumental yang menjulang di suatu tempat di cakrawala.

Warna yang dilukis oleh para wanita tidak berbeda dari warna bumi tempat mereka berdiri, sehingga mereka tampaknya telah tumbuh ke bumi, menjadi satu dengan itu. Van Gogh lebih dari sekali menggunakan teknik seperti itu untuk menunjukkan kebenaran kehidupan petani, hubungan mereka yang tak terpisahkan dengan alam dan tanah yang menampung dan memberi makan mereka. Sinar matahari terbenam dengan terang menerangi bajak yang terletak di dekat para wanita petani dan mewarnai umbi-umbian tanah yang dibajak dengan warna buffy, pink dan coklat yang hangat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)