Simfoni Putih No. 1: Gadis Putih – James Whistler

Simfoni Putih No. 1: Gadis Putih   James Whistler

Seniman Amerika James Whistler, seperti para impresionis, ingin mengabadikan di atas kanvas bahwa momen halus dan indah yang dengannya dunia nyata begitu kaya. Berbagi ajaran Charles Baudelaire tentang sinestesia, ia menemukan banyak kesamaan dalam proses mendengarkan karya-karya musik. Dengan analogi dengan mereka, sang seniman memberikan nama-nama yang tidak biasa seperti “Symphony” atau “Improvisation”, dan menekankan musikalitas khusus dari gambar-gambar dengan fleksibilitas garis dan transisi warna yang halus.

Terlepas dari kenyataan bahwa pekerjaan Whistler dekat dengan impresionisme, sulit untuk menghubungkannya dengan sekolah ini. Dia, lebih tepatnya, seorang seniman asli: dia suka bereksperimen dan mensintesis teknik dari berbagai arah dan tren, tanpa mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk semua itu.

Komposisi yang lembut dan menyentuh “Symphony in White No. 1: Girl in White” adalah salah satu dari tiga nocturnes dengan gambar gadis-gadis di pakaian cerah. Lukisan yang dipamerkan di Salon Orang buangan pada tahun 1863 menyebabkan tawa dan ejekan para kritikus. Penonton tidak menerima lukisan luar biasa seperti itu.

Artis berpose untuk Irlandia Joanna Hiffernan. Baginya, pekerjaan ini sebagai model adalah debut. Whistler senang dengan Joanna dan rambut merahnya sedemikian rupa sehingga, bekerja pada kanvas “Wapping”, ia bermimpi untuk terus melukis potret sesegera mungkin. Selanjutnya, orang Irlandia yang spektakuler itu menjadi kekasihnya.

Senyum serigala tidak setuju dengan suasana umum dari gambar itu dan kontras dengan wajah sedih dan sedikit ketakutan Joanna. Lily di tangan seorang gadis melambangkan simbol kemurnian dan kemuliaan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)