Simfoni Putih No. 2: Gadis Putih – James Whistler

Simfoni Putih No. 2: Gadis Putih   James Whistler

Dalam lukisan Whistler, Symphoria in White No. 2, gema budaya Jepang terdengar. Namun, layanan porselen, kipas dan bunga merah muda, mengingatkan pada bunga sakura, hanya detail di sini, perhatian tidak terfokus pada mereka: artis memiliki tujuan lain.

Kanvas tersebut menggambarkan seorang wanita muda yang dengan sedih memeriksa cincin kawin di tangan kirinya dan, tampaknya, mengingatkan kekasihnya, yang saat ini ia berpisah dengan beberapa alasan. Adegan itu dipenuhi dengan kesedihan ringan, aura kesedihan yang menyedihkan. Teknik komposisi pantulan cermin menekankan suasana misterius gambar.

“Girl in White” mewakili jeda Whistler yang menentukan dengan realisme. Pada tahun 1864, selama presentasi di Royal Academy of London, lukisan itu mengejutkan dan disetujui oleh semua orang yang, dalam kata-kata penyair Charles Baudelaire, menganggap lukisan realistis “perang dengan fantasi.”

Dalam gambar ini, Whistler berusaha memadukan keanggunan dan selera yang baik dengan fantasi. “Perbaikan selalu menjadi elemen dominan baginya, pembawa semua yang terbaik, kombinasi emosi dan akurasi,” kata salah seorang temannya tentang Whistler. Fantasi, kecanggihan dan keanggunan yang melekat dalam kepribadian seniman dan dengan demikian berhasil diwujudkan dalam “Girl in White”, mengarah pada fakta bahwa gambar ini dianggap sebagai salah satu karya Whistler yang paling mengungkapkan.

Pada tahun 1867, sang artis menambah nama gambar istilah musikal “Symphony in White No. 2”. Menurut pendapatnya, harmoni warna harus berlaku pada penonton sebagai karya musik, dan karenanya Whistler berusaha menemukan kesatuan yang harmonis dari sejumlah besar nuansa putih.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)