Satyr dan Nymph – Bartolomeus Spranger

Satyr dan Nymph   Bartolomeus Spranger

Gambar seniman Flemish Bartolomeus Spranger “Satyr and Nymph”. Ukuran lukisan itu 110 x 87 cm, tembaga. Lukisan itu dilukis oleh Spranger berdasarkan mitos Yunani kuno, dan memiliki nama lain, “Adegan Mitologis.” Satyr, dalam mitologi Yunani, roh hutan dan gunung, mempersonifikasikan kekuatan kasar dasar dari alam, yang dinyatakan dalam atribut binatang dari penampilan mereka. Menurut Hesiod, satyr memiliki asal usul yang sama dengan nimfa dan kuret gunung dan dicirikan oleh penyair sebagai jenis yang tidak signifikan dan tidak mampu.

Bodoh, roguish, rentan terhadap kusta, suka anggur dan wanita, lincah dan pengecut, mereka menggabungkan sifat-sifat kekuatan iblis unsur dan sifat kambing, seperti yang ditunjukkan dengan nama σ veryτυρος. Satyr dibedakan oleh anggota yang sangat maju, memiliki hidung tumpul, telinga kambing runcing, rambut acak-acakan dan ekor kecil di belakang. Mereka tinggal di hutan dan gunung, menghabiskan waktu berburu, menari dan bermain musik; kadang-kadang mereka menakut-nakuti dan membubarkan ternak, atau menonton peri, atau berpartisipasi dalam perjalanan Dionysus, melompat, minum dan berpartisipasi dalam pesta pora. Seni kuno menggambarkan satyr sebagai makhluk tua yang berjanggut dengan penampilan yang menjijikkan.

Namun, seiring berjalannya waktu, sebuah kanon artistik baru dari citra satyr dibuat: seniman Attic yang lebih muda mulai menggambarkan mereka sebagai pria muda yang lembut, terlibat dalam berbagai kegiatan alam, memetik anggur, membuat anggur, latihan musik atau berpartisipasi dalam pesta pora Dionysus dalam masyarakat maenad. Selain satyr, istri dan anak satyr juga ditemukan dalam karya seni. Yang tertua dari satyr disebut Silenus. Nimfa, dalam mitologi Yunani-Romawi, personifikasi, dalam bentuk perempuan, kekuatan unsur-unsur hidup, terlihat dalam gumaman arus, pertumbuhan pohon, pesona alam liar pegunungan dan hutan. Mereka hidup di rumpun, di mata air, di jurang gunung yang teduh – di pangkuan alam.

Seperti satyr, N. – roh-roh permukaan bumi, manifestasi kekuatan iblis yang bertindak selain manusia dalam kesunyian gua, lembah, hutan, jauh dari pusat budaya. Nimfa terlibat dalam benang, menenun, menyanyikan lagu-lagu, menari di padang rumput di bawah biola Pan, berburu dengan Artemis, berpartisipasi dalam pesta pora berisik Dionysus, dan terus-menerus berjuang dengan satyr yang mengganggu. Kadang-kadang mereka bersentuhan dengan orang-orang, peduli nasib mereka, diberikan kepada para pahlawan dan pria muda yang cantik.

Seringkali nimfa menimbulkan kegilaan, marah pada seseorang, mengirim hadiah kenabian dan ilham; inspirator tersebut – nimfa termasuk, misalnya, renungan. Nimfa gunung disebut oreads, nimfa hutan dan pohon – dryad dan hamadriads, nimfa musim semi – naiads, nimfa laut – nereids. Gua dan gua dipersembahkan untuk nimfa, terkadang tempat-tempat suci dibangun, terutama di vegetasi yang kaya dan daerah irigasi, dan kemudian di kota-kota. Kambing, anak sapi, susu, mentega, anggur dikorbankan untuk nimfa. Sebagai personifikasi pesona alam, mereka digambarkan dalam seni sebagai gadis muda yang cantik dengan rambut indah, dengan gaun karangan bunga dan bunga, kadang-kadang dalam pose menari, dengan kaki dan tangan telanjang, dengan rambut longgar. Patung-patung moluska sering memiliki atribut keong mereka, yang mereka simpan di dekat dada, atau kapal;

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)