Diana dan Actaeon – Bartolomeus Spranger

Diana dan Actaeon   Bartolomeus Spranger

Gambar seniman Flemish Bartolomeus Spranger “Diana and Actaeon”. Ukuran gambar adalah 72 x 54 cm, cat minyak di atas kanvas. Lukisan itu didasarkan pada mitos terkenal dari pemburu yang malang Acteon. Pria muda yang melihat dewi cantik yang telanjang dan telanjang itu, dengan marah berubah menjadi seekor rusa, yang dirobek-robek oleh anjingnya sendiri.

Diana, dalam mitologi – dewi cahaya dan bulan Italia kuno, dipuja oleh berbagai bangsa Italia. Seperti dewa-dewa Italia lainnya, Diana diidentifikasikan dengan dewa Yunani – Artemis, yang kultusnya mula-mula menemukan akses ke Roma. Atribut Diana, seperti semua dewa dunia, adalah busur dan anak panah, dan seperti dewi malam – sebuah obor. Sebagai personifikasi bulan tandus, Diana dianggap perawan.

Sahabat nimfa, dengan tegas menghukum penghinaan terhadap kesopanan, pelindung pemburu, Diana pada saat yang sama dan pelindung permainan. Dalam aliansi dengan Apollo, ia adalah penghukum kebanggaan dan kesombongan dari orang-orang yang melampaui batas yang ditunjukkan oleh dewa. Seperti Apollo, Diana membunuh orang-orang dengan panah, terutama wanita dan anak-anak, dan mengirimkan penyakit kepada manusia dan hewan. Diana digambarkan mengenakan jubah wanita yang panjang, atau dengan tunik yang diangkat untuk kenyamanan berburu. Biasanya dia memiliki getaran di belakangnya, dan di tangannya ada busur atau obor.

Seringkali, seekor rusa betina atau seekor anjing berdiri di dekat Diana. Dalam beberapa gambar, sang dewi duduk di atas seekor rusa betina, pada yang lain ia dan Apollo mengendarai kereta kuda yang ditarik oleh seekor rusa betina. Tempat-tempat suci paling terkenal di Diana adalah: hutan keramat dekat Danau Nemi, tempat iblis Verbius disembah di sebelahnya, dan kuil yang didirikan oleh Servius Tullius di bukit Aventine.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)