Hercules, Dejanira dan the Dead Centaur Ness – Bartolomeus Spranger

Hercules, Dejanira dan the Dead Centaur Ness   Bartolomeus Spranger

Gambar seniman Flemish Bartolomeus Spranger “Hercules, Dejanir dan centaur Ness yang sudah mati.” Ukuran gambar adalah 112 x 82 cm, tembaga. Lukisan ini didasarkan pada cerita mitologis Yunani kuno tentang pahlawan Yunani nasional Hercules. Menurut representasi mitologis orang-orang Yunani, Hercules adalah putra Zeus dan Alkmena, istri raja Tyrrhenian Amphitrion, cucu Perseus.

Setelah menyelesaikan semua eksploitasinya, Hercules menerima tangan Dejanira, putri raja Aetolia Oeynei, karena sebelumnya ia bertarung dengan dewa air Aheloy dan memenggal salah satu tanduknya, berubah menjadi tumpah ruah oleh moluska. Dejanira, untuk mengikat Hercules lebih dekat pada dirinya sendiri, mengiriminya hadiah jubah yang dipenuhi racun, yang tanpa sadar dia anggap ramuan cinta. Segera setelah pakaian itu menghangatkan tubuhnya, racun itu mulai memberikan efeknya dan Hercules, tersiksa oleh rasa sakit yang hebat, memerintahkannya untuk dibawa ke Trakhin, di mana Dejanira meletakkan tangannya pada dirinya dengan putus asa.

Hercules, dengan segala kekuatannya, membangun api unggun di atas Eta dan memerintahkannya untuk menyalakannya, melewati Peant, kepada siapa ia memberikan busurnya sebagai hadiah. Di pembakaran kayu di tengah guntur dan kilat petir merah, Hercules yang telah berubah naik ke langit dalam awan, di mana, setelah berdamai dengan Pahlawan dewi dan menjadi pasangan dewi pemuda abadi, Hebe, ia terus tinggal di sejumlah dewa Olimpiade.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)