Pan dan Siringa – Peter Rubens

Pan dan Siringa   Peter Rubens

Dalam mitologi Yunani, Pan adalah dewa ternak, hutan, dan ladang. Putra peri Dryope dan Hermes. Dia semua berbulu, berjanggut, kaki kambing, dengan tanduk kambing. Pan adalah bagian dari rombongan Dionysius. Dikenal karena kecanduan anggur dan kesenangan. Pan menggembalakan ternak, dan di waktu senggangnya ia memainkan seruling, yang telah ia buat sendiri. Dramanya sangat indah sehingga nimfa berkumpul dengan suaranya. Mereka melaju menari dan bernyanyi. Pan sungguh-sungguh bersenang-senang. Pada hari-hari yang panas dia pergi ke hutan lebat dan beristirahat di sana.

Dalam kemarahan, Pan mengerikan, ia bisa mengejar rasa takut “panik” dan melarikan diri. Tetapi dalam suasana hati yang baik, dia membantu para gembala menggembalakan kawanan domba, dan mencari domba yang hilang. Sering menjadi anggota dari berbagai pesta dan tarian, diselenggarakan oleh dewa anggur Dionysus. Suatu kali Pan bertemu di hutan, peri Siringa yang cantik, yang dengan ketat menjaga keperawanannya.

Pan ingin mendekatinya, tetapi Siringa, memandang Pan, melesat ketakutan. Pan bergegas mengejarnya. Dia sudah menyusulnya, dia merasakan napasnya. Segera hutan berakhir, nimfa berlari ke tepi sungai. Dalam keputusasaan, dia mengulurkan tangannya ke surga, berdoa kepada dewa sungai untuk menyelamatkannya. Dan Tuhan segera mengubahnya menjadi buluh. Pan, sudah siap untuk mengambil nimfa, hanya memeluk buluh fleksibel, gemerisik diam-diam. Pan berdiri untuk waktu yang lama, menghela nafas dengan sedih, dan kemudian memotong beberapa buluh dan membuat pipa baru dari mereka, yang ia sebut syringa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)