Rasul Paulus dari ritus deesis – Andrei Rublev

Rasul Paulus dari ritus deesis   Andrei Rublev

Dari keseluruhan seri, hanya tiga karya yang bertahan di mana sang penguasa kuno secara mendalam mengungkapkan esensi manusia dari gambar, yang secara khusus disampaikan dengan baik dalam gambar Rasul Paulus. Dilembutkan oleh kabut keabu-abuan, dengan warna biru muda dan ungu muda, penampilan Paul penuh dengan sifat dan kekuatan yang baik. Rublev menarik orang yang tenang, temperamen lembut, kuat secara fisik.

Dalam gambar ini, yang monumental, prinsip puitis, liris diungkapkan. Sangat menarik untuk membandingkan gambar Paulus dengan gambar Bizantium sebelumnya dari deretan setengah panjang deesis yang telah disebutkan, dibawa sebelum 1387 ke biara Vysotsky di kota Serpukhov. Sama seperti di pangkat Rublev, sosok besar Paul berbelok ke kiri, karena artis Bizantium memberinya karakter yang berbeda.

Dia menggambarkan seorang lelaki bertipe oriental dengan rambut gelap, hampir hitam, sangat kontras dengan kulit pucat dan bibir merah cerah. Dalam penampilannya, seseorang merasakan kecenderungan dan semangat yang tajam, yang tidak biasa bagi Paul Rublev. Warnanya lebih gelap dan lebih berat. Di era itu, gambar-gambar lukisan Bizantium memperoleh karakter yang lebih santai dari sebelumnya. Namun, mereka tidak menunjukkan kelembutan, keramahan, dan ketulusan yang dimulai oleh Andrei Rublev. Pangkat Bizantium dari Biara Vysotsky dipenuhi dengan kesungguhan resmi.

Pertanyaan tentang berpacaran dengan peringkat Deesis tetap terbuka. Jika kita melanjutkan dari gaya yang cukup matang dari karya ini, maka itu tidak dapat dikaitkan dengan periode awal karya master. Itu bisa muncul hanya setelah lukisan Katedral Assumption of Vladimir, dengan kata lain, setelah 1408. Pada pandangan pertama, ikon peringkat Zvenigorod mengesankan dengan keindahan luar biasa warna dingin mereka. Biru, merah muda, biru, ungu pudar dan nada ceri diberikan dalam kombinasi yang benar-benar sempurna dengan emas latar belakang sehingga asosiasi musik murni tanpa sadar lahir dalam ikon kontemplasi.

Bagi Rublev, warna adalah sarana yang membantunya mengungkapkan dunia batin manusia. Juruselamatnya, Paul-nya, malaikat agungnya memiliki daya tarik yang tak tertahankan. Kelembutan yang luar biasa melekat di dalamnya, di dalamnya tidak ada yang tersisa dari tingkat keparahan Bizantium.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)