Rasul Yohanes sang Teolog – El Greco

Rasul Yohanes sang Teolog   El Greco

Rasul Yohanes sang Teolog, putra Zebedeus, adalah saudara lelaki Yakub. Seperti halnya Peter, Andrei dan Jacob, kakaknya, dan Zebedeus, ayah mereka, sedang memancing. Ia juga mendengarkan khotbah Yohanes Pembaptis, dan dianggap sebagai muridnya. Bersama dengan Petrus dan Yakobus, ia termasuk di antara murid-murid Tuhan yang pertama dipanggil dan terdekat, dan dipuja sebagai pilar gereja. Di antara murid-murid terdekat, Yohanes hadir di acara-acara penting dalam pelayanan Anak Allah di bumi. Dia menemani Tuhan selama kebangkitan putri Yairus, di Bukit Transfigurasi, di Taman Getsemani.

St Yohanes Penginjil disebut “Rasul Cinta”, ia berulang kali disebutkan dalam Perjanjian Baru sebagai murid Yesus yang terkasih. Peristiwa selama makan terakhir, Perjamuan Terakhir, konfirmasi ini. Yohanes berbaring di dada Juruselamat, atas nama para murid ia bertanya kepada Guru yang akan mengkhianati-Nya, dan Kristus tidak menipu harapan itu, dan menjawab pertanyaan dari murid yang dikasihinya:

Yohanes bersama Petrus mengikuti setelah penangkapan Kristus ke rumah imam besar Kayafas, dan menggunakan koneksi-koneksinya, ia bahkan memasuki halaman. Rasul muda itu menyaksikan penyiksaan dan interogasi Anak Allah. Yohanes menemani Kristus sampai akhir, selama prosesi melalui jalan-jalan di Yerusalem, bersama-sama dengan para wanita, berdiri di salib tempat Juruselamat sedang sekarat. Sebelum kematiannya, Tuhan mempercayakan perawatan muridnya kepada Maria, ibunya. Dia adalah salah satu yang pertama menyaksikan kebangkitan Kristus ketika dia melihat kubur yang kosong. Sering dalam perjalanan misionaris, Yohanes menemani Rasul Petrus. Perjanjian Baru mencakup lima buku yang diyakini ditulis oleh Yohanes theolog – Injil Yohanes, tiga surat dan Wahyu.

Menurut legenda, Yohanes berkhotbah di kota-kota Asia Kecil, khususnya di Efesus, kemudian ia dibawa ke Roma untuk diadili, dijatuhi hukuman mati, tetapi secara ajaib lolos – ia tidak terluka oleh cawan racun yang ia minum dan tidak mati dalam sebuah kuali dengan air mendidih. minyak. Kemudian rasul itu diasingkan ke Pulau Patmos, di mana ia menerima dan mencatat bagi generasi berikutnya suatu Wahyu mistis. Setelah pengasingan, ia kembali ke Efesus, di mana ia hidup sampai usia yang sangat tua. Satu-satunya rasul, Yohanes lolos dari kemartiran.

Secara tradisional, John theolog digambarkan sebagai pria muda yang cantik dengan rambut panjang bergelombang. Atribut biasanya adalah buku atau gulir, elang, yang kadang-kadang digambarkan dengan bulu atau lubang tinta di paruhnya. Juga, atribut yang sering digunakan dari Rasul Yohanes meliputi cawan di mana ular itu berada. Lebih jarang, Rasul Yohanes digambarkan berada di dalam kuali dengan minyak mendidih, atau dalam bentuk orang tua botak berjanggut abu-abu.

El Greco berulang kali menggambarkan Santo Yohanes: keduanya dalam seri Apostolados, dan dalam pasangan gambar orang-orang kudus, di Taman Getsemani, dan dalam mistik “Penghapusan Segel Kelima”. Dia mereproduksi orang suci itu dengan kedok seorang pria muda dengan guncangan rambut keriting cokelat, dengan wajah sempit dan gugup. Di tangannya, John memegang piala emas tempaan, di mana adalah naga bersayap mini.

Dan jika dalam gambar yang dilukis hanya beberapa tahun sebelumnya dari subjek yang sama disimpan di Prado, John the Evangelist ditulis dalam palet yang hangat, dalam gambar seorang remaja, melawan langit yang berangin. Kemudian dalam versi gambar yang lebih baru, termasuk dalam seri Apostolods, John digambarkan pada usia yang lebih tua. Kanvas ini membuat kesan yang lebih mengganggu, bahkan suram. Di wajah seorang pemuda yang pucat dan kurus, seolah-olah jejak penderitaan dan dunia penglihatan mistis yang menjadi tempat ia terjun saat tinggal di Pulau Patmos dibaca.

Seperti dalam banyak karya pada periode akhir, proporsi wajah, tangan, dan keseluruhan figur memanjang, lipatan pakaian terletak pada garis-garis kasar yang putus. Dan sebaliknya, pengejaran piala berharga yang halus dilakukan dengan terampil. Tampaknya ada hubungan yang tidak terlihat antara wajah rasul dan piala itu. Terlihat seolah mengalir dari wajah John di sepanjang lengan hijau ke piala emas. Ular naga, sangat kecil sehingga muat di mangkuk, merentangkan sayapnya, seolah-olah dengan sekuat tenaga, dalam kepanikan yang berusaha membebaskan diri dari penawanan. Rasul melihat kekalahannya:

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)