Trinity – Andrei Rublev

Trinity   Andrei Rublev

Rublev dengan berani diperkenalkan ke dalam warna oker-merah-panas dari penghematan ikonografi Bizantium biru – hijau – merah muda – ungu-ungu – lemon emas – coklat kekuningan; ia memberikan komposisi, gambar, garis-garis fluiditas kosmik, kecanggihan dan kemurnian, dan semua ini memungkinkan untuk membedakan karya-karya Rublev dari daftar tanpa nama seni Rusia Kuno; Sang Guru sendiri tidak menandai karya-karyanya dengan surat atau tanda, mereka semua terbenam dalam rahim yang sama tanpa nama katedral dan gereja, yang diberikan untuk kemuliaan Juruselamat…

Semua ciptaan Rublev dapat dilihat dan didengar sebagai doa yang luar biasa yang ditawarkan kepada Juruselamat atas nama mengatasi kerendahan hati dan mendapatkan aspirasi spiritual. Lebih cerdik, semua ini terjadi di “Trinitas”. Ia memiliki nasibnya sendiri, walaupun tidak sedramatis Juruselamat, nasib: dilukis di iconostasis Katedral Trinity Trinity-Sergius Lavra, sudah pada zaman kita dipindahkan dari iconostasis, dipulihkan dan dipindahkan ke Galeri Tretyakov, di Rublev Hall, dan dimasukkan ke dalam iconostasis. salinan yang segera gelap dengan nada lima abad yang lalu. “Tritunggal” dari Andrei Rublev adalah apa yang dikatakan dalam surat pertama Rasul Yohanes: “Karena tiga bersaksi di surga: Bapa, Firman, dan Roh Kudus, dan ketiganya adalah satu. Dan tiga bersaksi di bumi: roh, air dan darah; dan ketiganya sekitar satu. “

Pengadukan trinitas di bumi melalui roh mengalir ke Roh Kudus, dan bersentuhan dengan Tritunggal Mahakudus, dan dipupuk olehnya, dan oleh karena itu air dan darah jenuh dengan rahmat yang tidak wajar, dan memberi makan dunia duniawi, alam itu sendiri – inilah yang dikatakan oleh pohon yang ditulis oleh Sang Guru, seolah-olah kita hari ini mereka mengekspresikan diri mereka, di latar belakang, di belakang dan di atas sayap Malaikat tengah, cawan pengorbanan di atas meja juga mengingatkan hal yang sama. Dua tipis, seolah-olah digambar dengan kuas, jahitan, menyela pakaian dan sayap, melintasi “Tritunggal”, satu jahitan melewati penutupan sayap Malaikat kiri dan tengah, yang kedua melalui halo Malaikat kanan – “Tritunggal” ditulis pada tiga papan yang dirangkai menjadi satu, trinitas terjadi dan di ini… Dan di latar belakang di sudut atas, Sang Guru menggambarkan struktur yang sama sekali tidak berbudaya, seperti pinggiran kota, dan itu, seperti pohon, mengimbau realitas kelegaan tertentu, sebuah sudut tanah Rusia, dibayangi oleh kehadiran malaikat trinitas di dalamnya; dia seharusnya dicari dan diakui…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)