Potret Joseph Bramer – Henri Russo

Potret Joseph Bramer   Henri Russo

Henri Russo jelas menonjol di antara galaksi seniman modernis abad XX. Ini adalah pelukis otodidak Prancis. Keinginan untuk melukis akhirnya terbentuk dengannya pada tahun 1880, dan sampai saat itu, Rousseau melayani di bea cukai dan hanya memiliki sedikit minat dalam melukis. Rousseau segera beralih ke genre primitivisme, bentang alamnya yang penuh dengan kedekatan yang naif, pemandangan pinggiran kota Paris, pemandangan genre, potret, dan potret diri dibedakan oleh konvensionalitas solusi umum dan, pada saat yang sama, akurasi literal detailnya. Kanvas Rousseau juga melekat dalam warna-warna cerah dan penuh warna, bentuk planar dari gambar.

Primitivisme, dalam genre yang dipakai Russo, selalu berkembang atas dasar cerita rakyat kota, berdasarkan karya orang otodidak. Gaya penulisan “self-propelled”, tidak didukung oleh pengetahuan khusus, tetapi didorong oleh satu bakat artistik, terutama ketulusan dan kesederhanaan naif.

Henri Rousseau, yang bekerja di bea cukai Prancis, mencetak apa yang menjadi dasar dari lingkungan komunikasi sehari-harinya dengan nilai-nilai yang melekat di dunia ini. Beberapa potret suram, kehidupan kelas menengah perkotaan ditulis olehnya dengan ilmu pengetahuan yang agak manis, cara menggambar didikte oleh mimpi artistik khas seniman.

Karya-karya Rousseau pertama kali dipamerkan pada tahun 1911 di Munich Tanhauser Gallery, yang diselenggarakan oleh para editor almanak seni Blue Horseman. Diyakini bahwa Rousseau secara keseluruhan condong ke arah ekspresionisme, yang penganutnya adalah anggota almanak.

Pada tahun 1886, karya-karya Rousseau dipamerkan di “Salon Independen” Paris, di mana karya-karya penulis yang ditolak oleh lukisan resmi diterima secara tradisional. Rousseau dianggap oleh banyak orang sebagai hal yang ironis, tetapi sang artis tidak memperhatikan ejekan. Cara menulisnya yang sederhana dan menyentuh, yang kemudian disebut primitivisme, menemukan pengagumnya, dan dalam “Salon Independen” berikutnya, 9 karya seniman telah dipamerkan. Sangat menarik bahwa Gauguin sendiri sangat memperhatikan pekerjaan pelukis otodidak. Waktu telah menunjukkan bahwa karya kaum primitivis, tentu saja, menemukan bahasanya sendiri, yang dengan caranya sendiri mengungkapkan dunia batin manusia.

“Portrait of Joseph Brummer” adalah kesaksian nyata bahwa pelatihan profesional kadang-kadang hanya dapat mengganggu seniman dalam penciptaan karya-karyanya, dapat mengambil kesempatan terakhirnya untuk menjadi terkenal. Rousseau sama sekali tidak tahu tentang gambar akademis dan efek impresionistik, dan karena itu, dengan tekun, ia menggambarkan setiap daun, setiap helai rumput di potret, dan melukis setiap objek dengan warna-warna cerah. Namun, dalam potret itu, ada kekuatan primordial, puisi sedemikian rupa sehingga orang tidak bisa tidak mengenalinya sebagai penguasa keahliannya.

Karya Russo sangat dihargai oleh para kritikus, itu berkontribusi pada pengakuan nilai artistik primitivisme. Sarana ekspresif digunakan oleh Rousseau, kemudian digunakan oleh seniman dan banyak bidang lainnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)