Eksperimen dengan Burung di Pompa Udara – Joseph Wright

Eksperimen dengan Burung di Pompa Udara   Joseph Wright

Kanvas ini memiliki cap genius dan tidak memiliki analog dalam genre potret. Aksi tersebut berlangsung pada malam hari di sebuah ruangan gelap di mana sekelompok teman dan orang-orang yang berpikiran sama berkumpul untuk melihat demonstrasi perangkat baru, pompa udara, yang fitur-fiturnya fungsional ditampilkan menggunakan burung tersedak dalam ruang hampa udara.

Wright menggabungkan sifat dramatis yang tinggi dari pemandangan itu dengan realitas biasa dan membuat penonton merasa seperti saksi percobaan, dengan hati-hati memindahkan pengamatan alaminya ke kanvas. Kurangnya karakter sentral memiliki tujuan yang sama.

Kehadiran lilin dan suasana umum lukisan itu memberi kesaksian tentang pengaruh Caravaggio, Rembrandt, Gerard Dow, dan para master lain yang kurang terkenal.

Joseph Wright menggunakan teman dan tetangganya sebagai model, dengan teliti menciptakan arketipe usia, jenis kelamin, dan pemahaman tentang situasi. Sebagai contoh, pasangan muda di sebelah kiri terlalu tertarik pada satu sama lain untuk mengurus eksperimen tragis, yang membuat burung tidak bisa bernafas, sementara gadis-gadis muda di sebelah kanan berduka cita atas nasib kakatua. Mereka berusaha menghibur ayah mereka, menjelaskan bahwa tidak semua udara akan disingkirkan, tetapi burung itu akan selamat. Di sebelah kanan, seorang pria berkacamata di tangannya, memikirkan tentang kehidupan, kematian, dan tempat seseorang dalam sistem ini. Wright dari Derby menunjukkan pendapatnya tentang tempat perempuan dan laki-laki di masyarakat dan paradigma perilaku mereka. Pria mengandalkan pikiran dengan logika, sementara wanita cenderung mempersepsikan semuanya secara emosional.

Perlu dicatat realisme dari peralatan yang digambarkan. Pompa, yang merupakan perangkat utama dalam plot ini, sesuai dengan prototipe nyata saat itu. Selain itu, Anda dapat melihat lilin, gabus dan belahan Magdeburg, yang berfungsi untuk menunjukkan tekanan yang diberikan oleh vakum, yang menggemakan fungsi pompa.

Dipercayai bahwa bola kaca dan tengkorak manusia dalam gambar ini adalah pengingat akan kematian, motif yang biasa digunakan dalam karya-karya Vanitas, menyoroti sifat alami kesenangan duniawi yang berlalu dan kefanaan kehidupan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)