Potret Diri – Henri Russo

Potret Diri   Henri Russo

Di Salon Maret 1890, pengunjung diberi alasan lain untuk mengeluarkan badai emosi, memeriksa “Potret-lanskap” dari seorang seniman primitif. Semua ejekan publik yang sama, kritik pedas yang sama dari para ahli.

Setelah meminjam penggunaan hitam dan putih dari Bonn, Rousseau percaya bahwa kanon lukisan akademik dihormati olehnya, sehingga warna pakaian para pahlawan potretnya terutama hitam. Dia juga dibimbing oleh keinginan untuk mementingkan sosok yang digambarkan, dan warna hitam memungkinkannya untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Hingga tahun 1901, kanvas itu secara berkala dilengkapi dengan detail-detail tertentu: palet yang dipegang sang seniman pertama-tama berisi nama istri pertamanya – Clemence Boutard, yang dalam pernikahannya mereka memiliki 9 anak. Pada 1888, Clemence sendiri meninggal.

Kemudian, setelah menghubungkan hidupnya dengan Josephine Nuri, setelah meresmikan pernikahan pada tahun 1899, palet itu diisi kembali dengan namanya, dan pada tahun 1901, ketika Rousseau diterima di Sekolah Philotechnical sebagai seorang guru, kerah jaketnya dalam gambar dihiasi dengan lencana yang menegaskan status ini. . Selain itu, seiring waktu, artis “membuat” penampilannya secara bertahap “berubah menjadi abu-abu.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)