Potret Earl Duke Olivares – Diego Velazquez

Potret Earl Duke Olivares   Diego Velazquez

Lukisan pelukis Spanyol Diego Velazquez “Potret Pangeran Adipati Olivares”. Ukuran gambar adalah 314 x 240 cm, cat minyak di atas kanvas. Olivares Gaspard, negarawan dan politisi Spanyol, favorit dan menteri pertama Raja Philip IV dari 1621 hingga awal 1643; memainkan peran kunci dalam administrasi Spanyol dan dalam kebijakan luar negerinya.

Di Seville, di mana barang-barangnya terkonsentrasi, Olivares terlibat dalam filantropi, banyak membaca, menyukai ilmu-ilmu politik, dan mengumpulkan perpustakaannya yang besar. Pada 1615, pernikahan Putra Mahkota Philip terjadi. Menurut kebiasaan kerajaan Spanyol, bayi yang sudah menikah seharusnya memiliki staf pengadilan sendiri dan Olivares berhasil mendapatkan posisi kunci di dalamnya.

Menjadi 18 tahun lebih tua dari pangeran, ia menjadi salah satu mentornya untuknya. Seiring waktu, Olivares mendapatkan kepercayaan penuh dari Philip, dan ketika pada 1621 ia naik tahta, karier Olivares dipastikan. Dia segera menjadi grand, kepala penjaga pribadi raja, berkonsentrasi di tangannya semua benang kekuasaan negara. Hadiah kerajaan yang murah hati menjadikan Olivares yang terkaya di kalangan bangsawan Spanyol.

Tidak seperti mantan Perdana Menteri Lerma dan banyak favorit lainnya, ia berhasil menjaga tangannya tetap bersih dan menyalahgunakan posisinya yang relatif kecil, meskipun ia tidak dapat membantu tetapi menempatkan orang-orangnya pada jabatan-jabatan penting. Pada 1622, Olivares resmi menjadi Menteri Spanyol pertama. Terlibat dalam hampir semua aspek kebijakan dalam dan luar negeri, Olivares juga bertanggung jawab atas semua kegagalan.

Kekalahan merongrong fondasi bantuan kerajaan, dan eksklusivitas situasi di bawah raja, yang dinyatakan dalam akumulasi banyak jabatan, gelar dan kekayaan luar biasa, tidak bisa tidak menyebabkan kecemburuan dan kebencian terhadap mereka yang Olivares dan rakyatnya hapus dari kekuasaan. Intrik bercampur aduk menteri pertama, Olivares disebut “tiran yang dibenci,” satir ayat mencela Olivares berlipat ganda.

Intensifikasi penindasan ekonomi dan politik selama masa pemerintahannya menyebabkan pemberontakan di Catalonia dan Portugal. Oposisi dari kaum bangsawan bergelar, dikombinasikan dengan kegagalan militer dan politik pada akhir 1630-an – awal 1640-an, kehabisan kredibilitas raja untuk Olivares, dan pada Januari 1643 raja setuju untuk mengirim pengunduran diri Olivares. Mantan favorit dipaksa untuk pensiun pertama untuk kepemilikannya Loeches dekat Madrid, kemudian ke Toro, di mana Olivares tinggal tahun-tahun terakhir hidupnya di istana saudara perempuannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)