Old Cook – Diego Velazquez

Old Cook   Diego Velazquez

Velazquez menggambarkan seorang juru masak yang memasak telur goreng. Di tangan telur dan sendoknya. Di dekatnya ada seorang pelayan. Di satu tangannya ada botol anggur, dan di tangan yang lain melon. Tetapi benda-benda ini tidak bisa mengatakan apa-apa tentang esensi para pahlawan ini.

Kami merasa bahwa mereka tidak hanya tenang dan jauh dari keramaian dan hiruk pikuk. Mereka benar-benar tenggelam dalam kehidupan yang buruk, yang anggun dan sangat sulit. Tetapi mereka dengan khidmat anggun. Itulah mengapa hanya pahlawan epik nyata yang muncul di pikiran. Wanita tua itu, seperti sejenis Pythia, melakukan tindakan suci dengan api. Pemuda itu benar-benar fokus, seolah-olah dia adalah Romulus, yang sedang menghadapi fondasi Roma. Tapi mengapa mereka begitu luar biasa di antara persediaan dan pot biasa di dapur?

Velazquez menggambarkan betapa megahnya orang miskin. Tangan seorang anak laki-laki dan seorang wanita tua membeku di atas api. Mereka tidak menyentuh, tetapi para pahlawan merasakan kehadiran orang lain. Jika Anda tidak memperhitungkan karakteristik karakteristik kehidupan kasar, orang akan berpikir bahwa pelukis itu menggambarkan sakramen tertentu.

Panci tanah dan adukan semen sangat besar. Di latar belakang, kegelapan paling kental. Tampaknya pelukis secara misterius diam tentang sesuatu. Inilah atribut utama dari prinsip kerajaan. Velazquez menggambarkan koki itu benar-benar serius. Hampir anggun. Profilnya mirip dengan yang biasanya dicetak pada medali. Semua benda mirip dengan cor dari logam. Rakyat jelata menjadi monumen bagi dirinya sendiri. Dalam hal ini, sifatnya tidak diperbaiki. Idealitas akademik tidak ada. Hidup sama sekali tidak seperti hidup.

Artinya dapat dikenali dan terbuka. Tapi PBB bukan yang utama di sini. Masih banyak misteri. Penonton masih tidak mengerti di mana aksi gambar ini terjadi. Rincian lainnya juga tidak jelas. Kita tidak bisa mengerti bagaimana wanita tua dan anak laki-laki itu terhubung. Di sini semua ini tidak begitu penting, karena makna kanvas jauh lebih dalam dan lebih signifikan. Gambar mengambil makna yang digeneralisasi. Velazquez mengonseptualisasikan modernitas dan menyampaikan sikapnya terhadap kemiskinan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)