Potret Diri – Gregory Soroka

Potret Diri   Gregory Soroka

Gambar pemuda di potret itu penuh dengan integritas, kemurnian batin, dan lirik. Seniman itu melukis dirinya sendiri pada usia 20-30 tahun. Menggunakan cara figuratif tertentu – pengaturan gambar, warna dan teknik komposisi hitam dan putih – ia membedakan sosok hampir profil dari latar belakang netral kanvas. Warna gelap yang menyatu dari latar belakang, kostum, rambut menonjolkan wajah dan segitiga putih kemeja.

Wajah, tidak seperti gambar, sedikit lebih mengarah ke pemirsa, tetapi bagian dari itu dikaburkan. Artis itu dengan cermat mengintip ke wajahnya – dahi tinggi, tenang, fokus, sedikit sedih, lihat; hidung dan bibir yang berbentuk indah, dagu dengan lesung pipi, oval yang bening. Dalam seni Rusia “Potret diri” Magpies adalah salah satu yang paling tulus, mungkin sang seniman menulisnya “untuk dirinya sendiri.”

Potret itu tetap ada di keluarganya, di mana ia disimpan selama lebih dari seratus tahun. Pada tahun 1976, pada pembukaan pameran yang didedikasikan untuk karya-karya Magpies, cicit seniman itu menyumbangkannya ke Museum Rusia. G. V. Soroka adalah seorang seniman yang luar biasa, seorang yang bernasib tragis. Dia adalah seorang budak dari pemilik tanah N. P Milyukov, dan menjabat sebagai pelukis dan tukang kebun di tanah miliknya Ostrovka.

Pada awal 1840-an, ia menjadi mahasiswa A. G. Venetsianov, yang dikaitkan dengan Miliukov dengan ramah. Namun, semua upaya Venetsianov untuk mencapai pelepasan Magpies tidak berhasil. Seniman itu tetap seorang pelukis desa yang tidak dikenal. Pada awal 1860-an, karena berpartisipasi dalam keresahan petani, ia dijatuhi hukuman fisik dan bunuh diri pada malam sebelum eksekusi hukuman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)