Potret Diri 1897 – Paula Moderson-Becker

Potret Diri 1897   Paula Moderson Becker

Potret diri yang ditulis pada tahun 1897. Ini adalah karya awal seorang seniman pemula yang menetap di Vorpsveda – koloni seniman terkenal, di mana pelukis muda Jerman, meninggalkan cara tradisional, mencari cara mereka sendiri.

Paula Moderson-Becker menolak representasi sentimental dan idealis dari para seniman Vorpswede dan mulai melukis potret, potret diri, adegan yang menggambarkan ibu dan anak. Dia menggunakan cat tebal dan nada tidak bersuara, karyanya menggabungkan kelembutan dan kesederhanaan luar biasa.

Vorpsveda dan Bremen, tampaknya, tidak menemukan orang yang dapat menghargai pekerjaannya. Karya-karya Paula, yang dipamerkan di sini pada tahun 1899, bersama dengan karya-karya siswa Mackensen lainnya, mendapat banyak kritikan dan ejekan. Cara Becker terlalu longgar, ekspresif dan “mudah berubah”, pendekatannya yang aneh, kadang-kadang paradoks terhadap komposisi, kurangnya rasa takut akan warna-warna jenuh dan kombinasi mereka yang tak terduga, serta plot “biasa” dan “polos” dari lukisannya – semua ini bersama-sama sama sekali tidak konsisten dengan ide-ide provinsial konservatif tentang “karya seni sejati”.

Pemimpin yang diakui dari seniman Bremen Arthur Fitger, dan setelah dia mayoritas jurnalis melihat dalam dirinya seorang seniman amatir kemampuan rata-rata, yang juga pada tahap awal magang. Mereka dengan suara bulat mengutuk artis karena kesombongannya, yang memaksanya untuk menempatkan bukti ketidakmampuannya di depan umum.

Etsa, gambar, lukisan karya Paula pada periode ini dibedakan oleh emosi khusus. Cetakan kecil ini memiliki kualitas monumental yang melekat dalam lukisannya.

Kegigihan yang dirasakan Paula tentang umpan balik semacam ini sangat mengagumkan dan memberinya pengarang yang luar biasa – seorang pria yang, mengikuti bakatnya, begitu yakin dengan apa yang ia lakukan sehingga ia tidak melihat sekeliling dan tidak mengharapkan dorongan.

Ini terutama terlihat dalam potret dirinya yang brilian. Dia benar-benar tenggelam dalam dirinya sendiri dan skema warna yang halus menyampaikan pencariannya yang terinspirasi. Pandangan dan pemahaman yang melamun dan jauh dari takdir seseorang adalah hal utama dalam alur potret. Siapa yang sekarang ingat nama-nama pengkritiknya? Dia memudarkan mereka semua dengan bakatnya, turun dalam sejarah melukis sebagai seniman yang luar biasa yang tidak berhasil mewujudkan dirinya… Dia hidup hanya 31 tahun…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)