Petani Kentang Menanam Wanita dan Petani – Vincent Van Gogh

Petani Kentang Menanam Wanita dan Petani   Vincent Van Gogh

Lukisan “Kentang Tanam dan Petani Perempuan” dilukis pada tahun 1885. Ini adalah salah satu karya paling awal Van Gogh.

Seniman itu mencoba menguasai dasar-dasar melukis klasik, tetapi tanpa pendidikan yang serius, ia mengalami kesulitan pada tahap awal. Dia dengan sangat menyakitkan mengalami ketidakmampuannya untuk memerankan seseorang. Di satu sisi, ketidakmampuan ini menyebabkan para pahlawannya statis dan canggung. Di sisi lain, tanpa dinamika, figur manusia menjadi seolah-olah bagian dari alam mati, sebagian bergabung dengannya.

Ini terlihat jelas dalam gambar yang menggambarkan dua petani yang bekerja di ladang. Van Gogh menyamakan mereka dengan batu-batu yang kuat, yang terkait erat dengan bumi. Artis secara khusus memilih cakrawala tinggi. Dia sepertinya “menekan” para petani, menekuk mereka ke tanah. Bayangan gelap yang panjang membuat sosok orang dengan kuat berdiri di tanah, “mengikat” mereka padanya.

Gambar itu dilukis dengan gaya realisme. Karya Van Gogh terinspirasi oleh karya Jean-Francois Millet. Dia sangat menghargai karya master ini dan belajar menggambar, menyalin karyanya.

Meskipun ada beberapa kecanggungan dalam kinerja angka-angka, ketidaktepatan proporsi mereka, Van Gogh menciptakan kanvas yang sangat solid, harmonis dalam komposisi dan skema warna. Rasa hormatnya yang dalam terhadap buruh tani sederhana diekspresikan dalam monumentalitas tokoh-tokoh petani, yang dengan kuat berdiri di atas tanah yang memberi makan mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)