Penghakiman Terakhir

Penghakiman Terakhir

Ikon tersebut mewakili kemartiran 40 tentara Romawi yang dijatuhi hukuman mati karena mengaku Kristen di Sevastia sekitar 320. Itu adalah musim dingin. Para prajurit ditelanjangi dan dimasukkan ke dalam perairan danau yang sedingin es. Untuk menghancurkan keinginan mereka, sebuah pemandian dilebur di pantai.

Digambarkan 39 martir berdiri di air di cawat. Di sebelah kiri adalah pemandian kayu gelondongan, yang mencakup salah satu prajurit yang tidak tahan siksaan. Gambar penjaga yang percaya kepada Kristus saat melihat prestasi para martir dan yang menggantikan orang yang berkemauan lemah dihilangkan.

Di surga ada Kristus yang memberkati dan lima malaikat dengan mahkota kemuliaan surgawi. Ada lebih sedikit mahkota daripada martir. Di belakang mahkota yang dipegang malaikat, ujung-ujung mahkota lainnya terlihat – mereka tampaknya secara bertahap muncul dari kedalaman. Ini untuk menyampaikan gambar pembalasan surgawi kepada umat beriman, yang terjadi di depan penonton.

Dalam ikon kuno, penafsiran serupa tentang gerakan yang berlangsung dalam waktu tidak mungkin, mereka selalu menggambarkan 40 mahkota berdiri tanpa bergerak di langit di atas para martir. Penyimpangan dari tradisi dikaitkan dengan perubahan-perubahan dalam pemahaman gambar yang terjadi dalam seni keagamaan Rusia di abad ke-18. dipengaruhi oleh seni sekuler. Sang master fasih dalam teknik tempera tradisional, dengan terampil menaungi emas mahkota surgawi dengan pernis.

Dalam pose para malaikat, dalam gambar jubah mereka yang berkibar, gema seni zaman Petrine terlihat jelas. Wajah malaikat, kemerahan, dengan highlight kuat dan refleks di bayang-bayang, mengingatkan lukisan ikon tengah abad XVIII. Tetapi keinginan pelukis ikon untuk kebenaran anatomi dari gambar tubuh mengarah ke penanggalan ikon di paruh kedua abad XVIII. Itu mungkin dieksekusi pada 1770 – 1780-an, ketika pengaruh Akademi Seni mulai dengan jelas mempengaruhi gaya seni gereja Rusia.

Pelukis ikon dapat bekerja di salah satu kota yang memiliki tradisi melukis ikon yang signifikan dan, pada saat yang sama, berada dalam kontak aktif dengan ibukota, Moskow dan St. Petersburg. Ikon adalah contoh berkualitas tinggi dari lukisan ikon Rusia periode Sinode, contoh nyata dari adaptasi unsur-unsur pemikiran artistik Zaman Baru ke seni gereja. Ini bernilai artistik, historis, budaya dan museum .

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)