Our Lady of Joy of All Who Sorrow

Our Lady of Joy of All Who Sorrow

Tema perlindungan dan pertolongan Bunda Allah bagi semua orang yang tertindas sepenuhnya diwujudkan dalam tipe ikonografi ini.

Pada akhir abad XVII. dia ada dalam dua cara. Yang lebih luas adalah di mana Bunda Allah dengan Bayi di lengannya berdoa untuk-Nya yang sakit, cacat, secara ajaib diselamatkan dari kematian di kedalaman laut dan di tangan perampok yang kejam. Sejumlah malaikat berpartisipasi dalam belas kasihan ibu untuk semua orang yang mencari perlindungan surgawi. Ikon yang diterbitkan memiliki sejumlah perbedaan menarik dari pola yang ditetapkan.

Yang utama adalah tidak adanya Bayi Kristus di tangan Maria. Dia memegang selimut lebar, atribut integral Ikon Syafaat. Artis tersebut menggabungkan dua jenis ikonografi dari konten yang serupa, yang pada dasarnya menciptakan kanon bergambar baru. Erosi tradisi ikonografis seperti itu menjadi umum pada abad ke-18 dan ke-19.

Bingkai perak benar-benar mengulangi komposisi ikon. Sifat gambar yang indah sepenuhnya ditransfer ke mata uang. Kurangnya bidang tradisional pada gaji membuat dekorasi elemen dalam gaya Rococo. Perayaan ikon, didirikan pada 1688, berlangsung pada 6 November, n. Seni

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)