Pengadilan Raja Salomo – Nicholas Ge

Pengadilan Raja Salomo   Nicholas Ge

Pada tahun 1850, Nikolai Ge memasuki Akademi Seni, akhirnya memilih antara matematika dan seni, yang sama-sama memiliki bakat luar biasa. Perlu dicatat bahwa artis memasuki akademi pada saat yang sangat tidak nyaman – inkonsistensi dan tidak menuntut memerintah dalam pelatihan. Kebijakan lembaga mendorong seniman muda ke dalam kerangka kerja yang ketat, menawarkan subjek dan pola klasik. Peniruan seperti itu selalu merusak kepribadian kreatif.

Nikolay Ge langsung memutuskan – jika ingin meniru, maka untuk artis terbaik. Salah satu otoritasnya adalah Karl Bryullov – seorang pelukis yang menjadi orang pertama yang memuliakan lukisan Rusia di seluruh Eropa. Lukisan “The Court of Tsar Solomon” adalah contoh nyata dari karya “di bawah Bryullov.”

Alur cerita kanvas itu sangat terkenal – perumpamaan alkitabiah ini menceritakan tentang bagaimana dua wanita datang untuk berbagi bayi. Masing-masing membuktikan bahwa dia adalah ibu kandung, dan kemudian Salomo yang bijak mulai membuat penilaiannya sendiri: biarkan anak itu dipotong menjadi dua bagian, dan masing-masing akan dibagi sama rata. Wanita pertama tersandung, biarkan yang lain mengambil bayi itu, kalau saja dia tidak dihancurkan, dan yang kedua setuju dengan keputusan raja. Jadi menjadi jelas siapa ibu sebenarnya dari anak itu, dan dia diberikan kepadanya.

Seluruh gambar dilukis dengan gaya cerah dan penuh warna. Komposisi, gerak tubuh, ekspresi wajah, figur “berbicara” – di setiap elemen pekerjaan, ketaatan yang ketat terhadap kanon klasik dibaca. Gambar itu memiliki banyak warna kontras yang cerah, yang memungkinkan Anda membangun harmoni warna – jubah putih raja, gaun biru wanita kedua, yang menggemakan bantal di bawah kaki Salomo. Pahlawan yang paling emosional dari gambar itu adalah dua bayi – satu mati dan yang lain hidup, yang menjadi raja bijak memerintah pengadilan provokatifnya.

Puncak dari kanvas itu adalah seorang ibu sejati dengan jubah putih dan jubah merah dengan lengannya terentang, yang setuju untuk memberikan anaknya kepada yang lain, hanya untuk menyelamatkan hidupnya.

Nikolai Ge disebut “mahasiswa bryulovisty”, sementara di julukannya pujian dibaca alih-alih menyeringai. Namun, segera, Ge akan menjauh dari meniru siapa pun, menemukan gayanya sendiri dan gayanya yang unik, sambil tetap menjaga rasa hormat dan hormatnya pada Karl Bryullov seumur hidup.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)