Menemukan Musa – Lawrence Alma-Tadema

Menemukan Musa   Lawrence Alma Tadema

Pada tahun 1902, Sir John Erd, seorang insinyur, mengundang seniman untuk menemani ekspedisinya untuk mengunjungi bendungan Assiut dan Aswan, yang perusahaannya baru-baru ini dikembangkan di Mesir.

Pada usia enam puluh enam, Alma-Tadema meninggalkan keluarganya di London dan memulai ekspedisi enam minggu yang sulit pada akhir November.

Terinspirasi oleh ekspedisi ini bahwa Lawrence Alma-Tadema melukis sebuah lukisan – Finding Moses.

Alma-Tadema bekerja selama dua tahun di kanvas besar ini untuk membuat salah satu lukisan terbesarnya.

Dia menerima ulasan yang sangat bagus di Pameran Musim Panas Royal Academy, dan dibeli oleh Erd dengan harga £ 5.250.

Mungkin inilah pengaruh ‘pemandangan dan alat peraga’, yang ia kembangkan untuk berbagai produksi di teater selama beberapa tahun.

Itu adalah salah satu karyanya yang paling sukses saat itu. Inspirasi datang dari puisi-puisi William Wordsworth.

Salah satu lukisan yang ia pinjam kembali untuk dipajang selama Kunjungan Kerajaan adalah Perak Favorit yang baru saja selesai, tetapi Raja paling terkesan dengan karya yang baru-baru ini dimulai, Finding Moses.

Alasan kunjungan Kerajaan tidak diketahui, tetapi tampaknya ini disebabkan oleh fakta bahwa kurang dari dua tahun kemudian Alma-Tadema diberikan untuk Penghargaan Merit.

Meskipun ia mencoba mempelajari lukisannya, tetapi sebagai seorang lelaki yang berbakti, ia menemukan bahwa pengasingan dari keluarga mengganggu konsentrasinya pada kreativitas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)